kolom

Mobil Listrik di Indonesia: Kemarin, Kini dan Esok

Kompas.com - 24/01/2021, 18:43 WIB
Ilustrasi tempat pengecasan mobil listrik. PIXABAY.comIlustrasi tempat pengecasan mobil listrik.

BANGSA Indonesia telah banyak menguasai teknologi strategis dari yang dikembangkan puluhan tahun terakhir. Dari mulai pesawat terbang, satelit, roket, tank baja, sampai yang terakhir adalah kapal selam.

Teknologi-teknologi ini sebagian besar diperoleh dari kerjasama bangsa kita bersama bangsa lain, kecuali pesawat terbang yang dikembangkan secara mandiri. Namun bisa dikatakan bahwa mayoritas teknologi strategis tersebut dimiliki lembaga-lembaga negara.

Baca juga: ESDM Targetkan Populasi Mobil Listrik Tembus 125.000 Unit di 2021

Padahal, peran swasta sangat penting untuk ikut berperan dalam pengembangan teknologi, utamanya menuju Indonesia maju.

 

Kepemilikan teknologi

Di negara-negara maju, mereka banyak memberi ruang dan dukungan bagi swasta untuk menguasai dan mengembangkan teknologi, salah satunya industri mobil swasta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Itu kenapa hari ini banyak merek mobil berasal dari nama pendiri dan pengembangnya seperti Ford, Rolls-Royce, Mercedes-Benz, Toyota, sampai Honda.

Di Indonesia, sejarah mencatat upaya pemerintah Indonesia membesut merek mobil nasional, Timor. Sayangnya, kepemilikan dan pengembangan teknologi mobil tidak menjadi yang utama sehingga yang tidak mampu berinovasi dan bertahan.

Baca juga: Tesla Persiapkan Mobil Listrik Rp 300 Jutaan

Sejarah juga akan bercerita kepada generasi Indonesia mendatang tentang jalan terjal pengembangan mobil listrik oleh Dasep Ahmadi di bengkel miliknya. Serupa yang dilakukan Henry Ford atau Soichiro Honda puluhan tahun silam.

Namun malang, kelahiran bayi industri mobil listrik Indonesia yang sejatinya perlu banyak insentif ini justru mati tersandung kasus dana hibah yang menyebabkan pendirinya Dasep Ahmadi kini dipenjara.

Belum lagi kisah-kisah berani dan sensasional putra petir bersama lokomotifnya menteri BUMN kala itu, Dahlan Iskan, yang telah sejak 2012 berambisi Indonesia untuk ikut mulai mengembangkan teknologi mobil listrik untuk bangsanya.

Baca juga: Mobil Listrik 2 Penumpang Renault Twizy Resmi Dijual Rp 408 Juta

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.