Lin Jarvis Ungkap Merosotnya Performa Yamaha di MotoGP 2020

Kompas.com - 24/12/2020, 17:21 WIB
Managing Director Movistar Yamaha Lin Jarvis (tengah) bersama dengan Valentino Rossi (kiri) dan Jorge Lorenzo (kanan). CrashnetManaging Director Movistar Yamaha Lin Jarvis (tengah) bersama dengan Valentino Rossi (kiri) dan Jorge Lorenzo (kanan).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Performa tim Yamaha yang tidak konsisten dan fluktuatif pada ajang MotoGP 2020 meninggalkan tanda tanya besar kepada berbagai pihak, khususnya pabrikan.

Padahal pada awal musim Yamaha tampak siap secara meyakinkan. Apalagi mereka mendatangkan pebalap andal sebagai test rider, yaitu Jorge Lorenzo.

Tetapi di akhir balap, tercatat hanya Franco Morbidelli dari tim Petronas Yamaha yang mampu menunjukkan kinerja baik dan berhasil menempati posisi runner-up.

Baca juga: Legenda MotoGP Bilang Marc Marquez akan Berat Hadapi Musim 2021

Pembalap Italia Petronas Yamaha SRT, Franco Morbidelli (tengah), posisi pertama, pembalap Prancis Petronas Yamaha SRT Fabio Quartararo (kiri), kedua dan pembalap Monster Energy Yamaha Valentino Rossi (kanan), ketiga, berpose setelah sesi kualifikasi MotoGP di Moto Grand. Prix de Catalunya di Circuit de Catalunya pada 26 September 2020 di Montmelo di pinggiran Barcelona.AFP/LLUIS GENE Pembalap Italia Petronas Yamaha SRT, Franco Morbidelli (tengah), posisi pertama, pembalap Prancis Petronas Yamaha SRT Fabio Quartararo (kiri), kedua dan pembalap Monster Energy Yamaha Valentino Rossi (kanan), ketiga, berpose setelah sesi kualifikasi MotoGP di Moto Grand. Prix de Catalunya di Circuit de Catalunya pada 26 September 2020 di Montmelo di pinggiran Barcelona.

Fabio Quartararo yang sempat digadang-gadang sebagai kandidat juara melemah sejak pertengahan musim. Sementara Maverick Vinales dan Valentino Rossi nampak melempem karena kesulitan memaksimalkan motor.

Alhasil, Yamaha gagal merebut gelar juara konstruktor dan tim di MotoGP 2020. Mereka kalah bersaing dengan Ducati dalam tabel konstruktor, sedangkan juara dunia tim disabet Suzuki Ecstar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami menjalani tahun ini dengan banyak kekurangan. Kami memiliki spesifikasi motor baru dengan mesin terbaru, sasis terbaru," kata Managing Director Yamaha, Lin Jarvis, dilansir Autosport, Kamis (24/12/2020).

"Tapi, kami tidak pernah melakukan pengujian selain pengujian resmi dengan pebalap yang dikontrak pabrik (jelang MotoGP 2020)," lanjut dia.

Lorenzo, kata Jarvis lagi, sebagai pebalap tes yang baru saja dikontrak oleh Yamaha pun cuma menjalani pengujian pada tes di Sepang selama dua hari dan di Portimao.

Baca juga: Tak Dipakai, Mekanik Kesayangan Rossi Pensiun dari MotoGP

Valentino Rossi saat berlaga di MotoGP Valencia. (Photo by LLUIS GENE / AFP)LLUIS GENE Valentino Rossi saat berlaga di MotoGP Valencia. (Photo by LLUIS GENE / AFP)

"Kami telah menyiapkan program tes sepanjang tahun. Namun, tim kami terdiri dari tim penguji di Jepang dengan beberapa staf orang Eropa dan Jorge," ujarnya.

"Dalam realitanya, kami hanya menjalani pengujian dengan Lorenzo pada tes di Sepang selama dua hari dan tes di Portimao. Jadi, semua aktivitas yang sudah kami rencanakan untuk dilakukan pada tahun ini terpaksa dibatalkan dan itu berdampak negatif bagi kami," tambah Jarvis.

"Sebab, kami tidak bisa menyelesaikan masalah yang muncul selama perjalanan musim," kata dia.

Kendati demikian, Jarvis masih memuji Lorenzo sebagai pebalap penguji yang andal. Tapi keputusan melepaskan kontrak dengannya ialah langkah bersama pabrikan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X