Inden Jimny Masih Lama, Konsumen Mending Cari Bekasnya?

Kompas.com - 05/11/2020, 14:42 WIB
Suzuki Jimny di GIIAS 2019 Suzuki Jimny di GIIAS 2019
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Satu tahun setelah meluncur di Indonesia, antrean pemesanan Suzuki Jimny masih panjang. Antusiasme konsumen ternyata sangat luar biasa, membuat para pemesan harus rela bersabar hingga bertahun-tahun.

Harold Donnel, Head of 4W Brand Development & Marketing Research PT Suzuki Indomobil Sales (SIS), mengatakan, inden Jimny masih panjang khususnya di diler resmi yang berada di kota-kota besar.

Kuota produksi di fasilitas Kosai Plant di Jepang yang terbatas hanya 5.000-an unit sebulan, dan jatah Indonesia sekitar 50-an unit per bulan, membuat inden tak bisa dipenuhi dengan cepat.

Baca juga: Lelang Mobil Ditjen Pajak, Honda City sampai Mercedes-Benz Limit Rp 100 Jutaan

Seorang sales promotion girl (spg) berpose di samping salah satu mobil dari Suzuki saat pameran Gaikindo Indonesia Internasional Auto Show (GIIAS) 2019 di Indonesia Convention Exebition (ICE) BSD, Serpong, Tangerang, Banten, Kamis (18/7/2019). GIIAS 2019 yang akan berlangsung 18 - 28 juli 2019  diikuti 20 merek kendaraan penumpang, 10 merek kendaraan komersil dan koroseri dan 12 merek sepeda motor.KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI Seorang sales promotion girl (spg) berpose di samping salah satu mobil dari Suzuki saat pameran Gaikindo Indonesia Internasional Auto Show (GIIAS) 2019 di Indonesia Convention Exebition (ICE) BSD, Serpong, Tangerang, Banten, Kamis (18/7/2019). GIIAS 2019 yang akan berlangsung 18 - 28 juli 2019 diikuti 20 merek kendaraan penumpang, 10 merek kendaraan komersil dan koroseri dan 12 merek sepeda motor.

Harold mengatakan, PT SIS bahkan sampai harus menyetop pemesanan Jimny sejak akhir 2019 agar inden tidak mengular panjang.

Namun sampai awal 2020, masih banyak konsumen yang nekat mengantre dan menyerahkan keputusan akhir kepada diler bersangkutan.

“Level inden kita masih panjang sampai saat ini. Jadi pemesanan masih di-hold dulu. Sejauh ini (inden) di dua tahun,” ucap Harold, kepada Kompas.com (5/11/2020).

Baca juga: Deretan MPV Bekas Rp 60 Jutaan, dari Kijang sampai Grand Livina

Ilustrasi Suzuki Jimny di pasar mobil bekasOLX Ilustrasi Suzuki Jimny di pasar mobil bekas

Untuk menyiasati antrean inden yang panjang, sejumlah konsumen akhirnya mencari Jimny generasi baru di pasar mobil bekas.

Namun dengan konsekuensi harus membayar lebih mahal, lantaran permintaan dan stok yang tersedia di pasar tidak seimbang.

Herjanto Kosasih, Senior Manager Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua, mengatakan, harga Jimny bekas yang mahal bisa terjadi karena mobil ini tegolong ikonik dan sudah cukup melegenda di Indonesia.

Baca juga: PO Garuda Mas Tambah Dua Bus Tingkat untuk Armada AKAP

Ilustrasi Suzuki Jimny di pasar mobil bekasOLX Ilustrasi Suzuki Jimny di pasar mobil bekas

“Memang seperti itu, apalagi indennya bisa bertahun-tahun. Kami sempat dapat, dan cepat laku mobilnya,” ujar Herjanto, kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

“Xpander dulu sempat kayak gini, indennya lama, harga bekasnya jadi mahal. Tapi langsung normal lagi ketika pasokan mulai normal,” katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.