Jika Relaksasi Pajak Nol Persen Jadi, Begini Strategi Mobil88

Kompas.com - 30/09/2020, 14:41 WIB
Pengunjung mengamati mobil bekas yang dipamerkan pada ajang Bazaar Mobil Bekas di JX International Convention Hall, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (9/8/2017). Bazar yang diikuti puluhan showroom mobil bekas di Surabaya dan Sidoarjo tersebut diharapkan dapat meningkatkan daya beli dan memenuhi kebutuhan masyarakat untuk memiliki mobil. ANTARA FOTO/Zabur Karuru/kye/17 *** Local Caption ***  ANTARA FOTO/ZABUR KARURUPengunjung mengamati mobil bekas yang dipamerkan pada ajang Bazaar Mobil Bekas di JX International Convention Hall, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (9/8/2017). Bazar yang diikuti puluhan showroom mobil bekas di Surabaya dan Sidoarjo tersebut diharapkan dapat meningkatkan daya beli dan memenuhi kebutuhan masyarakat untuk memiliki mobil. ANTARA FOTO/Zabur Karuru/kye/17 *** Local Caption ***
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Hingga saat ini, rencana relaksasi pajak kendaraan nol persen untuk mobil baru yang diminta Kementerian Perindustrian ( Kemenperin), masih menjadi wacana. Keputusannya tak kunjung keluar padahal sudah menjadi perbincangan hangat.

Bahkan untuk menghadapi relaksasi tersebut, beberapa pebisnis mobil bekas sudah mulai memutar otak memikirkan strategi penjualan agar tetap bisa bersaing, salah satunya seperti Mobil88.

Menurut Halomoan Fischer, Presiden Direktur Mobil88, bila relaksasi yang diminta untuk mobil baru menjadi kenyataan atau dikabulkan, pastinya tetap berdampak meski tak begitu membuat penjualan mobil bekas akan goyang.

Baca juga: Bola Panas Wacana Relaksasi Pajak Nol Persen Mobil Baru

"Kalau sampai kejadian, secara dampak pasti ada. Paling terasa bakal ada perlambatan, itu sudah pasti, tapi memang tidak akan signifikan karena stimulus itu kan hanya sampai akhir tahun, jadi putaran yang lambat di bisnis mobil bekas juga terjadi di kurun waktu itu saja," ucap Fischer kepada Kompas.com belum lama ini.

Mobil diesel di pasar mobil bekasOtomania/Setyo Adi Mobil diesel di pasar mobil bekas

Dari segi strategi, menurut Fischer, pihaknya yang pasti akan mengikuti tren pasar. Misal dengan harga mobil baru yang terpangkas akibat adanya stimulus, otomatis harga mobil bekas pun akan mengikuti.

Untuk besarannya nanti akan melihat dari berapa persen relaksasi yang diberikan pemerintah untuk mobil baru.

Namun demikian, Fischer menjelaskan bila hal tersebut tidak langsung pukul rata diterapkan untuk semua unit mobil bekasnya, tapi hanya sebagian saja.

Baca juga: Wacana Pajak Nol Persen untuk Mobil Baru, Bikin Penjualan Mobil Bekas Goyang?

Konsumen mobil88 yang mencari mobil bekas.Istimewa Konsumen mobil88 yang mencari mobil bekas.

"Pasti di mobil bekas ada penyesuaian, kalau tidak kita juga tidak bisa berjualan. Contoh Avanza baru turun sampai Rp 20 juta, tidak mungkin kita jual bekasnya dengan harga yang normal sekarang, otomatis kita ikuti juga," ucap Fischer.

"Tapi jangan salah, tidak semuanya turun, yang harganya kita sesuaikan hanya untuk mobil bekas yang kita beli saat keputusan relaksasi diterbitkan. Misal relaksasi keluar di Oktober awal, unit mobil bekas yang harganya disesuaikan yang kita beli di Oktober saja, untuk stok kita simpan di jual lagi saat awal 2021," kata dia.

Pemerintah

 

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X