Pelajaran dari Tewasnya Pengemis akibat Pengemudi Mobil Main Ponsel

Kompas.com - 28/09/2020, 08:22 WIB
Ilustrasi Kecelakaan Karena Bermain Ponsel Saat Berkendara googleIlustrasi Kecelakaan Karena Bermain Ponsel Saat Berkendara
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Faktor utama terjadinya kecelakaan lalu lintas adalah hilangnya konsentrasi. Alasannya bisa beragam, mulai dari mengantuk hingga karena bermain handphone ( HP) atau ponsel. Aktivitas ini masih dianggap sepele, padahal punya risiko yang sangat tinggi.

Contoh kasus seperti kejadian pengendara wanita yang dikabarkan sedang sibuk bermain ponsel, lalu kehilangan kendali serta menabrak dan menewaskan seorang dari keluarga pengemis di Pasar Cikurubuk, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Jumat (25/9/2002).

Berdasarkan keterangan Kepala Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polresta Tasikmalaya AKP Bayu Tri Nugraha, korban tewas setelah ditabrak oleh mobil yang oleng lantaran pengendaranya sedang sibuk mengambil ponsel yang jatuh ke dasbor.

"Karena hilang konsentrasi ketika mengendarai mobil sambil mau mengambil HP yang jatuh ke dasbor. Saat akan mengambil langsung hilang kendali dan menabrak tiga orang perempuan sampai terhenti menabrak pohon di dekatnya. Intinya, ada aktivitas lain selain mengemudi," kata Bayu yang disitat Regional Kompas.

Baca juga: Bola Panas Wacana Relaksasi Pajak Nol Persen Mobil Baru

Parahnya lagi, setelah dilakukan pemeriksaan oleh kepolisian, ternyata pelaku atau pengendara wanita tersebut belum punya surat izin mengemudi (SIM).

Keluarga pengemis sedang duduk di pinggir jalan belakang Pasar Cikurubuk, Kota Tasikmalaya, tertabrak mobil sampai sang ibu meninggal dunia, Jumat (25/9/2020).KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Keluarga pengemis sedang duduk di pinggir jalan belakang Pasar Cikurubuk, Kota Tasikmalaya, tertabrak mobil sampai sang ibu meninggal dunia, Jumat (25/9/2020).

Tak bisa dimungkiri, berkendara sambil bermain ponsel atau gawai lainnya masih menjadi kebiasaan buruk yang dilakukan sebagian besar pengemudi di Indonesia. Mereka kerap menyepelekan dampaknya yang sangat fatal, baik bagi diri sendiri maupun orang lain yang berada di lingkungan sekitar.

Sebelumnya, Jusri Pulubuhu, Pendiri Jakarta Defensive Driving Consulting (JDCC), sudah menjelaskan mengenai dampak dari hilangnya konsentrasi akibat bermain ponsel saat berkendara.

Bahkan, Jusri menjelaskan bahwa bermain ponsel saat berkendara jauh lebih mematikan dibanding seseorang yang mengemudi dengan pengaruh alkohol dari dua botol bir.

Baca juga: Pengemudi Main HP saat Berkendara, Nyawa Pejalan Kaki Melayang

"Berdasarkan penelitian, bahaya bermain ponsel saat berkendara adalah empat kali lipat lebih besar dari seseorang yang sedang mabuk atau dalam pengaruh alkohol (dalam dosis dua botol bir)," ujar Jusri beberapa waktu lalu.

Ilustrasi orang menyetir sambil main handphonefreepik.com Ilustrasi orang menyetir sambil main handphone

"Mereka (pengemudi bermain ponsel), sama saja dengan berkendara dalam kondisi mata tertutup. Sementara, saat berkendara dalam kondisi mabuk, pengendaranya masih melihat jalan meski responsnya lebih lambat. Bisa dibayangkan betapa bahayanya mengoperasikan ponsel saat mengemudi," kata dia.

Lebih lanjut, Jusri menjelaskan, berdasarkan hasil penelitian institusi keselamatan berkendara di Inggris, sedikitnya ada tiga tipe penggunaan ponsel saat berkendara.

Baca juga: Ingat, Mengemudi Sambil Main Ponsel Lebih Bahaya dari Pengaruh Alkohol

Mulai dari tipe texting dan membaca, bicara di telepon tanpa wireless, dan bicara dengan wireless. Ketiganya sama-sama memberikan kualitas konsentrasi yang buruk bagi pengendara, mengganggu dan berpengaruh pada kemampuan persepsi serta motorik.

Ilustrasi kecelakaanSHUTTERSTOCK Ilustrasi kecelakaan

Pelarangan menggunakan telepon genggam juga diatur dan dipertegas dalam Undang-Undang No 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ). Maka, sudah pasti para pengguna jalan wajib tidak melakukan kegiatan ini ketika berkendara. 

Minimnya penegakan hukum di jalan terkait pelanggaran ini membuat para pengemudi di Indonesia masih tetap bermain ponsel ketika berkendara.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X