Spion Kamera pada Bus Indonesia, Masih Lama untuk Terwujud

Kompas.com - 31/08/2020, 08:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Perkembangan bentuk bus buatan Indonesia memang terinspirasi dari bus yang ada di luar negeri. Misalnya seperti Jetbus buatan karoseri Adiputro yang terinspirasi dari bus Setra.

Teknologi yang dimiliki dari bus eropa juga semakin canggih, seperti spion yang digantikan dengan kamera. Bentuk kamera yang lebih kecil bisa membantu bus jadi lebih aerodinamis dan tetap memiliki fungsi yang maksimal sebagai spion.

Sedangkan di Indonesia, model spion yang digunakan yaitu spion tanduk dengan dua jenis kaca pada setiap spionnya. Tentunya karoseri di Indonesia memiliki kesanggupan untuk mengganti spion konvensional dengan kamera, namun masih belum ada yang melakukannya.

Baca juga: Mengenal Perbedaan Fitur ABS, BA, dan EBD pada Mobil

neoplan busyoutube neoplan bus

Export manager karoseri Laksana, Werry Yulianto mengatakan, sampai saat ini, masih belum ada karoseri di Indonesia yang membuat spion dari kamera.

“Kita belum pernah buat, selain itu, ragu juga apakah diijinkan oleh Kementerian Perhubungan (Kemenhub) ata tidak,” ucap Werry kepada Kompas.com, belum lama ini.

Berdasarkan PP Nomor 55 Tahun 2012 Pasal 37, kaca spion pada kendaraan harus memenuhi dua syarat, yaitu berjumlah dua buah atau lebih dan dibuat dari kaca atau bahan lain yang dipasang pada posisi yang dapat memberikan pandangan ke arah samping dan belakang dengan jelas tanpa mengubah jarak dan bentuk objek yang terlihat.

Baca juga: Mobil Terbang Berpenumpang Pertama di Jepang Sukses Diuji Coba

Berdasarkan PP tersebut, penggantian kaca spion dengan kamera belum tertera. Jadi daripada melanggar aturan, karoseri masih menggunakan kaca biasa untuk spion busnya.

“Aturan boleh atau tidak pakai kamera sebagai spion belum ada. Jadi sekarang belum pakai kamera untuk spion bus,” kata Werry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.