Jangan Sepelekan Pilih Casing Ban untuk Vulkanisir

Kompas.com - 31/07/2020, 15:02 WIB
vulkanisir ban suarakarya.idvulkanisir ban

JAKARTA, KOMPAS.comBan vulkanisir biasa digunakan pada kendaraan niaga seperti truk maupun bus. Sesuai dengan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 29 Tahun 2015 yang memperbolehkan ban vulkanisir pada bus atau truk pada bagian belakang.

Vulkanisir merupakan proses pelapisan ulang telapak ban yang sudah aus dengan lapisan yang baru. Proses vulkanisir juga lebih hemat dibanding membeli ban baru, jadi bisa mengurangi biaya operasional.

Jika proses vulkanisirnya baik, kualitasnya bisa disamakan dengan ban yang baru. Untuk mendapatkan hasil vulkanisir yang baik, penting harus memperhatikan cara memilih ban atau casing yang tepat.

Baca juga: Mobil Transmisi Matik Berhenti di Lampu Merah, Oper Gigi ke N atau D?

bahan ban vulkanisirAlibaba bahan ban vulkanisir

Emiel Purwana, Ketua Umum Asosiasi Ban Vulkanisir Indonesia (Abvindo), mengatakan, kondisi casing ban merupakan hal yang paling penting ketika ingin vulkanisir.

“Apabila kondisi casingnya sudah fatigue atau tidak memenuhi syarat proses vulkanisir, terutama terkait keselamatan, hal tersebut bisa membatalkan prosesnya,” kata Emiel kepada Kompas.com, belum lama ini.

Hal yang harus diperhatikan pada pemilihan casing ban yaitu pada bagian bead, sidewall, crown, dan interior. Bead merupakan bagian ban yang menempel ke pelek, sidewall adalah bagian dinding ban, crown merupakan telapaknya, dan interior adalah bagian dalam dari ban.

Baca juga: Toyota Suplai Hilux untuk Produksi Maung Pindad

“Kondisi dari keempat segmen ban tersebut harus tidak ada kerusakan pada strukturnya atau menunjukkan tanda fatigue,” ucap Emiel.

“Kalau pemilihan casingnya bagus maka hasilnya cenderung baik, dengan asumsi proses pemasangannya benar,” kata dia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X