Sekat Partisi Bisa Memperkecil Penyebaran Covid-19 di Kendaraan

Kompas.com - 14/06/2020, 10:42 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah telah memperbolehkan angkutan umum baik yang massal maupun non massal, seperti misalnya taksi online dan ojek online untuk kembali beroperasi pada masa new normal.

Meski diberi kelonggaran, angkutan umum non massal harus menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Salah satu pencegahan yang dilakukan adalah menggunakan sekat partisi yang membatasi driver dan penumpang.

Penggunaan sekat partisi mulai ramai digalakkan, asosiasi driver ojek atau taksi online hingga dari perusahaan layanan on demand tersebut.

Baca juga: Wuling Siap Merilis MPV Penantang Toyota Innova

Ilustrasi sekat partisi di mobilInstagram Ilustrasi sekat partisi di mobil

Dokter spesialis penyakit dalam Dr Andi Khomeini, yang juga menjabat Chairman Junior Doctors Network Indonesia, mengatakan, sekat partisi bisa mengurangi risiko penularan virus corona.

Namun, pengendara dan penumpangnya tetap harus menggunakan alat pelindung diri seperti masker ataupun face shield.

“Di taksi online juga mereka gunakan partisi atau penghalang antara driver dan penumpang. Jadi sudah ada upaya seperti itu, sehingga potensi penularan menjadi jauh lebih rendah,” ujar pria yang akrab disapa Koko, dalam diskusi virtual (13/6/2020).

Baca juga: Diklaim Mobil Teraman, Daihatsu Rocky Siap Masuk Indonesia?

Pengemudi ojek daring mengenakan sekat pelindung saat menunggu penumpang di Jl. Kendal, Jakarta Pusat, Kamis (11/6/2020). Penggunaan sekat pelindung untuk pembatasan antara pengemudi dan penumpang tersebut sebagai bentuk penerapan protokol kesehatan guna meminimalisir risiko penyebaran virus COVID-19 dalam menghadapi era normal baru.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Pengemudi ojek daring mengenakan sekat pelindung saat menunggu penumpang di Jl. Kendal, Jakarta Pusat, Kamis (11/6/2020). Penggunaan sekat pelindung untuk pembatasan antara pengemudi dan penumpang tersebut sebagai bentuk penerapan protokol kesehatan guna meminimalisir risiko penyebaran virus COVID-19 dalam menghadapi era normal baru.

Koko mengilustrasikan pentingnya penggunaan sekat partisi di taksi online. Jika seseorang yang terjangkit Covid-19 bersin di dalam kabin, maka droplet-nya bisa bertahan dan melayang di udara sekitar 15 menit.

Sekat partisi dapat menyekat droplet tersebut, da tidak terhirup ke salah satu orang yang sehat. Tak heran, Koko mengatakan jika alat pelindung diri ini efektif diterapkan di kendaraan.

“Kalau naik ojek kan terbuka. Nah kalau pakai APD kan (droplet) sudah terhalangi sama masker, dan penutup helm, ditambah partisi. Jadi ada tiga lapisan perlindungan,” ucap Koko.

“Ini bisa mencegah risiko penularan, kita enggak bilang risiko penularan nol ya. Tapi makin turun dengan semua protokol yang digunakan driver maupun user-nya,” katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.