Kencangkan Baut Pelek Mobil Jangan Pakai Bantuan Kaki, Ini Alasannya

Kompas.com - 02/04/2020, 11:42 WIB
ganti ban bus koranmemo.comganti ban bus
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Setiap jenis mobil mempunyai perlakuan yang tidak sama, dalam melakukan perawatan termasuk dalam hal pengencangan baut pelek.

Seperti mengencangkan baut pelek pada mobil pribadi dengan kendaraan angkutan berat jelas tidak sama perlakuannya.

Meski terkesan sepele, tetapi jika salah dalam melakukannya bukan tidak mungkin akan merusak komponen mobil. Seperti baut menjadi slek, bearing rusak, hap roda, bahkan juga kerusakan pada peleknya.

Technical Support Manager PT Toyota Astra Motor ( TAM), Didi Ahadi mengatakan, untuk mobil yang digunakan sehari-hari atau mobil kecil cara mengencangkannya cukup menggunakan tangan saja.

Baca juga: Ini Motor Sport Kaburator Bekas yang Masih Dicari Konsumen

Ilustrasi mengencangkan baut saat mengganti ban.afroautos.com Ilustrasi mengencangkan baut saat mengganti ban.

“Saat mengencangkan baut pelek untuk kendaraan kecil idealnya memang menggunakan kunci momen 1050 kgf, tapi kalau tidak ada bisa menggunakan tenaga tangan,” katanya kepada Kompas.com, Kamis (2/4/2020).

Didi tidak menyarankan pengencangan baut pelek menggunakan kaki. Hal ini dikarenakan jika menggunakan tenaga kaki berpotensi membuat baut bisa menjadi slek.

“Kalau menggunakan kaki bisa terjadi over torque atau kelebihan gaya, maka perlu dihindari menggunakan kaki untuk mengencangkan baut pelek mobil kecil,” ucapnya.

Didi menambahkan, perlakuan mengencangkan pelek ini memang berbeda dengan kendaraan untuk angkutan atau kendaraan berat.

Baca juga: Ini Motor Sport Bekas yang Masih Banyak Dicari Pembeli

Jika mengencangkan baut pelek memang disarankan menggunakan kaki yang biasanya disambung menggunakan pipa besi agar lebih ringan saat mengencangkannya.

“Kalau untuk kendaraan berat itu kan momennya berbeda, jadi memang harus menggunakan kaki. Kalau hanya menggunakan tenaga tangan tidak akan kuat kadang pakai mesin impact  atau alat khusus,” ujarnya.

Salah satu permainan menarik yang ada di Jambore Toyota, mengganti ban.Agung Kurniawan Salah satu permainan menarik yang ada di Jambore Toyota, mengganti ban.

Kepala Bengkel Auto2000 Cilandak, Suparna juga menyarankan, untuk mengantisipasi baut menjadi slek saat mengencangkan baut mobil pertama menggunakan cara manual. Caranya, yakni memutar baut pelek dengan tangan sampai baut tidak bisa diputar.

“Kalau sudah baru menggunakan mesin impact, tapi posisi ban masih menggantung. Itu sudah kencang tapi belum sesuai, baru menggunakan kunci momen, tetapi posisi ban harus sudah menapak,” katanya.

Baca juga: Daftar Aksesori Yamaha 125Z yang Harganya Setara 1 Unit Motor

Jika terlalu kencang, lanjut Suparna, bisa menyebabkan deformasi atau perubahan bentuk dari bautnya.

“Bisa saja baut roda menjadi terpuntir, padahal baut sudah lemah. Walaupun kelihatan kencang, tapi kalau mau yang pas kekencangannya harus pakai kunci momen,” ucapnya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X