Apa Benar Ban Motor Matik Lebih Mudah Bocor? Ini Penjelasannya

Kompas.com - 17/01/2020, 16:11 WIB
Dorong motor matik at0zz.wordpress.comDorong motor matik
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com- Saat melakukan perjalanan, tidak jarang melihat ada pengendara sepeda motor jenis matik yang mendorong, karena mengalami masalah. Kebanyakan hal itu disebabkan karena ban mengalami kebocoran.

Kondisi ini sering dikaitkan dengan ukuran lingkar rim atau velg pada motor matik tersebut. Mengingat, ukuran velg motor matik kebanyakan adalah 14 inchi.

Selain itu, juga dikaitkan dengan beban kendaraan yang tertumpu di bagian belakang. Sehingga, membuat ban belakang lebih cepat panas sehingga membuat mudah bocor.

On Vehicle Test PT Gajah Tunggal Tbk Zulpata Zainal menjelaskan, mengenai ukuran ban sebenarnya tidak berpengaruh terhadap gampang tidaknya ban motor matik bocor.

Baca juga: Menyetel Rantai Motor Jangan Asal Kencang, Ada Aturannya

Selama ini produsen motor tentunya sudah mempunyai perhitungan dengan kekuatan ban tersebut.

“Dari produsen kendaraan motor sudah memperhitungkan tentang hal ini, yaitu daya pikul per ban,” ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Jumat (17/1/2020).

Ban motor matik terdapat angka-angka yang menjelaskan mengenai ukuran hingga kekuatan untuk memikul beban. Selain itu, angka tersebut juga menunjukkan kecepatan maksimal yang diperbolehkan.ilustrasi Ban motor matik terdapat angka-angka yang menjelaskan mengenai ukuran hingga kekuatan untuk memikul beban. Selain itu, angka tersebut juga menunjukkan kecepatan maksimal yang diperbolehkan.

 

Zulpata menambahkan, selama ukuran ban sesuai yang direkomendasikan, tekanan udara juga sesuai yang direkomendasikan, serta beban juga sesuai, tidak akan ada masalah. Hal ini karena semuanya sudah melalui perhitungan dari pabrikan setiap motor.

“Untuk kondisi panas atau performa ban sudah diperhitungkan, masalahnya sekarang kadang kita tidak atau malas cek tekanan angin ban,” ucapnya.

Hal itulah yang menurut Zulpata menjadi salah satu penyebab ban motor matik terlihat lebih sering mengalami kebocoran.

Zulpata juga mencontohkan, salah satu ban motor matik yang ternyata sudah didesain mampu memikul beban mencapai 170 kilogram.

Baca juga: Catat, Ini Wilayah yang Sudah Terapkan Pajak Progresif Kendaraan

“Ada ban matik yang memiliki kode 46P, itu berarti ban bisa memikul beban sampai 170 kg, dengan kecepatan max 150 km per jam, sangat kuatkan?,” kata dia.

Hitungannya jelas Zulpata, ukuran ban 90/90 -14MC 46P, artinya lebar telapak atau section width 90 mm / 90 artinya aspek rasio. Perbandingan lebar telapak dan tinggi samping ban.

Angka 14 adalah ukuran rim motor 14 inchi dengan konstruksi ban bias (tanda-).

Pemilik kendaraan harus memahami mengenai ukutan tekanan udara pada ban. Salah satunya untuk menjaga agar ban bisa awet dan tidak mudah mengalami kerusakan atau kebocorran.istimewa Pemilik kendaraan harus memahami mengenai ukutan tekanan udara pada ban. Salah satunya untuk menjaga agar ban bisa awet dan tidak mudah mengalami kerusakan atau kebocorran.

Sedangkan angka 46 adalah index beban, 46 sama dengan 170 kg perbannya, huruf P adalah speed symbol besarnya 150 km/jam maksimal.

Zulpata juga mengatakan, jika tekanan ban belakang dikasih 2.25 kg per cm2 seperti yang direkomendasikan di placard, berarti ban belakang bisa memikul beban 170 kg.

“Jadi sebenarnya aman-aman saja kalau kita sesuaikan tekanan angin ban dengan yang direkomendasikan pabrik motornya,” ucapnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X