Terapkan ETLE, Batas Kecepatan di Tol Layang Jakarta-Cikampek Cuma 60 Kpj

Kompas.com - 09/12/2019, 10:50 WIB
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com — Sesaat lagi Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek atau Elevated II siap untuk dilintasi. Rencana pengoperasiannya yang semula dijadwalkan siap dibuka pada 15 Desember 2019, mundur lima hari menjadi 20 Desember 2019.

Dalam penerapannya nanti, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan bahwa jalan tol layang terpanjang di Indonesia tersebut akan dilengkapi sistem tilang elektronik atau electronic traffic law enforcement (ETLE).

"Kita sudah berkoordinasi dengan Kakorlantas Polri untuk menerapkan penindakan hukum tilang elektronik di sini," ucap Budi yang dilansir dari NTMC Polri, Minggu (8/12/2019).

Baca juga: Oprasional Tol Layang Jakarta-Cikampek Mundur Jadi 20 Desember 2019

Menurut Budi, fungsi penerapan ETLE di jalan tol salah satunya berguna untuk memantau kecepatan kendaraan yang melintas. Sementara untuk batas yang ditetapkan adalah 60 kilometer per jam (kpj).

Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II ElevatedDokumentasi Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Elevated

Pemberlakuan tilang elektronik di ruas Tol Elevated II juga sekaligus menjadi percontohan bagi penerapan ETLE di jalan tol nantinya.

"Kita batasi kecepatan kendaraan maksimal 60 kpj, karena ini baru, kita harus juga hati-hati. Nanti jajaran Kakorlantas Polri yang akan mengamati batas kecepatan dengan ETLE," kata Budi.

Baca juga: Titik Macet Tol Cikampek Musim Libur Natal dan Tahun Baru

Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri Irjen Pol Istiono juga sudah menyatakan akan berkolaborasi untuk melakukan pengawasan dan penindakan di Tol Layang Jakarta-Cikampek.

Bahkan, selain menerapkan ETLE, Istiono mengklaim bakal menempatkan personel lalu lintas di setiap u-turn.

Jasa Marga siap dukung penerapan tilang elektronik di 8 titik Tol JabodetabekJasa Marga Jasa Marga siap dukung penerapan tilang elektronik di 8 titik Tol Jabodetabek

"Setelah peninjauan, jelas area ini polisis akan berperan penegakan hukum dengan ETLE. Jadi sudah ada kerja sama antara Polri dan instansi. Anggota kita bakal ditempatkan di titik u-turn untuk memberikan warning kepada pengguna jalan soal batas kecepatan dan mengingatkan soal keselamatan," ucap Istiono.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.