Belajar Dari Mogoknya Mobil Jokowi, Ganti Oli Transmisi Lebih Cepat

Kompas.com - 07/09/2019, 13:02 WIB
Mobil kepresidenan Indonesia-1 saat menjajal Sirkuit Sentul, Bogor, Jawa Barat, Selasa (6/3/2018). Fabian Januarius KuwadoMobil kepresidenan Indonesia-1 saat menjajal Sirkuit Sentul, Bogor, Jawa Barat, Selasa (6/3/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com – Kejadian mogoknya mobil Presiden Joko Widodo saat melakukan kunjungan kerja di daerah Pontianak, Kalimantan Barat (5/9/2019), disinyalir karena masalah pada sistem transmisi.

Mercedes-Benz S-Class S600 itu dikabarkan kehilangan tenaga saat mau mundur. Sedan berkelir hitam itu, disebut Jokowi, juga sudah mogok hampir sepuluh kali selama dipakai perjalanan dinas ke berbagai daerah di Indonesia.

Hermas Efendi Prabowo, Pemilik Bengkel Spesialis Worner Matic, mengatakan, jika tuas transmisi sudah dipindah ke R atau D, namun mobil tak berjalan. Artinya benar kerusakan terjadi di sistem transmisi otomatis.

Baca juga: Mobil Jokowi Mogok, Berikut Analisa Kerusakannya

Massa mendekati mobil RI 1 yang ditumpangi Presiden Joko Widodo di Jalan Sudirman, Jakarta Pusat, Senin (20/10/2014). Tribunnews.com/Theresia Felisiani Massa mendekati mobil RI 1 yang ditumpangi Presiden Joko Widodo di Jalan Sudirman, Jakarta Pusat, Senin (20/10/2014).

“Jika penyebab ada di transmisi matiknya, artinya ada yang bermasalah dengan sistem mekanis, hidrolis, elektrikal, atau komputernya,” terang Hermas kepada Kompas.com (6/9/2019).

Ia mengatakan, transmisi otomatis memiliki masa kerja tersendiri. Jika sudah mencapai batas kilometer tertentu, jenis transmisi ini butuh perbaikan total.

“Paling mudah menjaganya dengan rutin mengganti oli transmisi tiap 10.000 Km, namun dengan kondisi kemacetan yang parah terutama di kota-kota besar, sebaiknya waktu penggantian oli dipercepat,” ujarnya.

Baca juga: Mogok Lagi, Biaya Servis Mobil Jokowi Bisa Capai Ratusan Juta Rupiah

Mobil dinas kepresidenan mogok di Bundaran Digulis Universitas Tanjungpura, Pontianak, Kalimantan Barat.Istimewa Mobil dinas kepresidenan mogok di Bundaran Digulis Universitas Tanjungpura, Pontianak, Kalimantan Barat.

Hermas mengilustrasikan, jarak 10 Km harusnya bisa ditempuh dalam hitungan 20 sampai 30 menit. Tapi karena kemacetan, mobil harus menghabiskan waktu hingga lebih dari satu jam perjalanan.

“Dengan kondisi macet, waktu kerja komponen makin lama, lebih baik dipercepat menjadi tiap 8.000 Km atau 7.000 Km,” tutup dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X