Renault Indonesia Buka Suara Terkait Produksi Lokal

Kompas.com - 01/03/2019, 12:31 WIB
Pengunjung melihat Renault Kwid saat acara Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2017 di Indonesia Convention Exhibition (ICE), BSD City, Tangerang, Banten, Sabtu (19/8/2017). Menjelang penutupan GIIAS stan Chevrolet memberikan potongan harga hingga dua juta rupiah. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELIPengunjung melihat Renault Kwid saat acara Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2017 di Indonesia Convention Exhibition (ICE), BSD City, Tangerang, Banten, Sabtu (19/8/2017). Menjelang penutupan GIIAS stan Chevrolet memberikan potongan harga hingga dua juta rupiah.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Informasi mengenai rencana Renault memproduksi mobil secara completely knock-down (CKD) sudah terdengar sejak akhir 2018. Ketika itu Kementerian Perindustrian memastikan pada 2019 akan ada dua merek Eropa yang merakit mobil di Tanah Air.

Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Pertahanan Kemenperin Putu Juli Ardika, kedua merek asal Eropa itu (Renault dan Volkswagen) akan melakukan perakitan di Indonesia menggunakan fasilitas yang sudah ada.

Chief Operating Officer (COO) PT Maxindo Renault Indonesia Davy J Tuilan membenarkan kabar itu. Menurut dia, dipastikan tahun ini akan mulai melakukan CKD, namun belum bisa diinformasikan tentang tempatnya.

"Potensinya cukup besar, kami bisa memanfaatkan fasilitas general assembler yang di Sunter, Jakarta Utara, atau aliansi antara Nissan, Mitsubishi, dan Renault," ujar Davy ketika berkunjung ke Kompas.com, Selasa (26/2/2019).

Baca juga: Renault Pastikan Ikut Pameran Otomotif di Indonesia

Model Renault yang akan di CKD di Tanah Air juga masih dirahasiakan. Secara potensi, kemungkinan besar antara MPV 7-penumpang atau city car Kwid, karena melalui agen pemegang merek (APM) baru, akan lebih agresif di pasar otomotif nasional.

"Akan kita informasikan lagi nanti, seperti tempatnya di mana dan juga modelnya apa saja," kata dia.

Jika tidak menggunakan fasilitas milik Mitsubishi atau Nissan, Renault juga bisa memanfaatkan tempat perakitan di Sunter, mengingat APM barunya ini berada di bawah naungan Maxindo yang juga menjadi distributor merek Mini.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X