SERA Tawarkan Sistem Manajemen Transportasi Berbasis Teknologi Terkini

Kompas.com - 01/02/2019, 08:02 WIB
SERA luncurkan layanan pengelolaan Transportasi berbasis trknologi, AstraFMS. Tampak jajaran BOD SERA hadir pada pengenalan teknologi tersebut, Kamis (31/1/2019) Kompas.com/Setyo AdiSERA luncurkan layanan pengelolaan Transportasi berbasis trknologi, AstraFMS. Tampak jajaran BOD SERA hadir pada pengenalan teknologi tersebut, Kamis (31/1/2019)


JAKARTA, KOMPAS.com - PT Serasi Autoraya (SERA), anak perusahaan Astra di bidang solusi transportasi, memperkenalkan fleet management solutions berbasis teknologi bernama AstraFMS. Ini dilakukan karena melihat transportasi menjadi bagian penting dari perusahaan yang menyangkut operasional dan keuangan.

"Munculnya AstraFMS ini membuktikan SERA sebagai pioneer inovasi teknologi di industri transportasi penumpang dan logistik. Inovasi ini membantu perusahaan melakukan efisiensi biaya sekaligus meningkatkan produktivitas dalam menjalankan bisnis," ucap Presiden Direktur SERA, Firmat Yosafat Siregar, disela peluncuran AstraFMS, Kamis (31/1/2019).

AstraFMS dapat mengelola kendaraan sedemikian rupa sehingga biaya yang tidak diperlukan dapat dipangkas dengan optimal. Solusi komprehensif dari AstraFMS dilakukan untuk pengelolaan kendaraan dan transportasi yang berbasis teknologi informasi.

"Dengan sistem ini perusahaan dapat memantau pengelolaan operasional pada sistem transportasi, terutama angkutan kendaraan, kondisi pengemudi, biaya operasional, pengelolaan waktu, rute perjalanan dan kondisi fisik kendaraan," ucap Direktur SERA, Hadi Winarto.

Baca juga: Intip Teknologi dan Estimasi Harga Skuter Listrik Lincah

Hadi mengungkapkan AstraFMS akan memberikan data untuk perusahaan memonitor, menjaga, memberikan laporan serta analisa. AstraFMS juga memiliki beberapa fitur penting di bidang transportasi.

Antara lain memantau pergerakan angkutan kendaraan secara lengkap dan real time. Pantauan pergerakan bisa sampai pada cara berkendara hingga kecepatan kendaraan.

Fitur lain seperti membantu mengatur jadwal perawatan berkala, menganalisa performa pengemudi, hingga mengatur efisiensi biaya operasional kendaraan.

"Kami sudah menguji coba pada lebih dari 2.000 kendaraan logistik dan penumpang sejak 2018 lalu. Itu tersebar di berbagai sektor industri seperti logistik dan distribusi, FMCG, otomotif, pertambangan dan finansial," ucap Hadi.

Penerapan teknologi ini dilakukan dengan pemasangan on board unit pada ECU kendaraan. Dari situ semua data kendaraan dapat terbaca mulai dari suhu mesin, dan sebagainya.

Data tersebut dikirim ke command center untuk kemudian dianalisa. Pemakaiannya saat ini hanya untuk angkutan transportasi darat.

"Pemasangan alat OBD ini paling murah mulai Rp 200.000 per bulan satu unit. Itu kalau tracking saja, kalau sampai ke manajemen, akan berbeda lagi," ucap Hadi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X