Cerita Jelajah Jakarta-Serpong dengan All New Daihatsu Sirion (2) - Kompas.com

Cerita Jelajah Jakarta-Serpong dengan All New Daihatsu Sirion (2)

Kompas.com - 27/03/2018, 10:02 WIB
Daihatsu Sirion generasi ketiga.KOMPAS.com / GHULAM M NAYAZRI Daihatsu Sirion generasi ketiga.

Jakarta, KOMPAS.com – Setelah berucap cukup panjang soal kenyamanan interior dan ergonomi generasi ketiga Siron di tulisan pertama, kali ini tersisa hutang untuk menceritakan pengalaman mengendarai, terutama soal performa dan handling-nya.

Hampir seluruhnya berbeda dengan model lawas, di mana All-new Daihatsu Sirion menggunakan mesin bensin baru 1NR-VE, DOHC, Dual VVT-i, 4-silinder, 1.3-liter menggantikan model sebelumnya K3-VE 4-silinder berkapasitas sama. Mesin ini juga digunakan pada salah satu varian Xenia.

Mendapat jatah varian bertransmisi otomatis, masuk kabin mobil dan beradaptasi sejenak, mesin mulai dinyalakan hanya dengan menekan tombol engine start/stop, yang posisinya ada di sebelah kiri kemudi.

Tentu saja, jangan lupa untuk menginjak pedal rem terlebih dahulu untuk matik atau pedal kopling buat yang bertransmisi manual. Kalau tidak dilakukan, biasanya bikin pengemudi panik, karena mesin tidak hidup.

Masuk ke posisi transmisi D, lepaskan rem parkir, mobil mulai berjalan hanya dengan mengendurkan injakan rem. Butuh lebih banyak torsi di awal, tekanan kemudian ditambah pada pedal gas, yang rasanya tak begitu responsif.

Baca juga : Panduan Tes Singkat buat yang Minat Daihatsu Sirion

Generasi ketiga Daihatsu Sirion menggunakan mesin 1NR-VE 1.3L.Febri Ardani/KompasOtomotif Generasi ketiga Daihatsu Sirion menggunakan mesin 1NR-VE 1.3L.

Itu terbilang cukup normal, nampaknya sudah jadi karakter transmisi konvensional, yang memang di awal-awal sedikit kurang berisi. Mesin 1.3-liter juga mamang dipilih sesuai habitat ini, city car, jadi mengedepankan efisiensi, bukan akselerasi.

Meski begitu tak perlu khawatir, buat yang ingin isian tenaga mobil di awal cukup baik, mulai saja transmisinya di posisi gigi 2 dan berlanjut ke posisi 3. Baru setelah mobil melaju konstan kembali pindahkan ke “D”. Memang tangan harus standby di tuas persneling, untuk rajin-rajin mengganti-ganti posisi gigi.

Melaju di Jalan Tol

Cukup lama berjibaku di tengah kemacetan ibukota, akhirnya mobil masuk jalan bebas hambatan. Beruntung jalurnya cukup kosong, jadi Sirion bisa digeber sekaligus menjajal kemampuannya untuk melakukan overtaking.

Dalam kondisi jalan lurus dan aspal halus, nyaman mengemudikan Sirion. Kemudi tidak begitu ringan dan juga berat, jadi tak mudah goyang pada kecepatan 80-an kilometer per jam, atau masih pada batas legal.

All-new Daihatsu Sirion.KOMPAS.com / GHULAM M NAYAZRI All-new Daihatsu Sirion.

Menariknya, pada saat melakukan changing lane dan menyalip di kecepatan sekitar 70 kpj lebih, mobil tidak terasa ngebuang alias cukup stabil. Memang, salah satu tim engineer Daihatsu menyebut, kemampuan seperti itu, jadi salah satu kelebihan Sirion terbaru ini.

Namun memang, nilai plus di banyak tempat juga bersandingan dengan sisi negatifnya, walaupun hal tersebut pasti melalui perhitungan matang. Seperti ketika akan keluar tol, Sirion kemudian melalui speed trap dan terasa sekali bantingan (suspensi) terbilang keras.

Begitu juga ketika melalui jalan yang rusak di beberapa titik, dan pada saat itu Sirion yang dikemudikan redaksi Kompas.com, berisi tiga orang.

Konsumsi Bahan Bakar

Pada panel Multi Information Display (MID) milik Sirion ini ternyata tercantum informasi soal konsumsi bahan bakar. Memang, klaim yang dilontarkan oleh pihak Daihatsu, kalau dari hasil test berkendara di jalanan Malaysia bisa mencapai 18 kilometer per liter.

All-new Daihatsu Sirion rata-rata konsumsi bahan bakar.KOMPAS.com / GHULAM M NAYAZRI All-new Daihatsu Sirion rata-rata konsumsi bahan bakar.

Sementara dari hasil test drive, rata-rata konsumsi bahan bakar Sirion bertransmisi otomatis hanya ada di angka 8,7 kilometer per liter saja. Tentu saja, gaya berkendara jadi penentu berapa konsumsi bahan bakar yang bisa dihasilkan.

Kesimpulannya, secara keseluruhan memang Siron kali ini tak lagi tampak ketinggalan zaman. Mulai dari tampilan eksteriornya yang tak mengganggu mata, juga soal interiornya yang juga lumayan berkelas, ditambah lagi kesenyapannya.

Soal performanya terasa cukup sesuai segmen yang diisi, mengakomodasi kebutuhan perjalanan di dalam kota. Namun memang ada yang minus dari sisi kenyamanan suspensi. Pasalnya yang dirasakan Kompas.com terbilang cukup keras. Meski begitu, ketika berbicara performa dan handling-nya Sirion pantas mendapat “jempol”.


Komentar

Terkini Lainnya

Jadwal Uji Coba Perluasan Ganjil-Genap di Jakarta

Jadwal Uji Coba Perluasan Ganjil-Genap di Jakarta

News
Siasati Rasa Lelah saat Terjebak Macet

Siasati Rasa Lelah saat Terjebak Macet

Tips N Trik
Jika Pajak Sedan Turun, Mercy Belum Pasti Turun Harga

Jika Pajak Sedan Turun, Mercy Belum Pasti Turun Harga

News
Dimana Tempat Tes Psikologi untuk Pemohon SIM?

Dimana Tempat Tes Psikologi untuk Pemohon SIM?

News
Mercy Mau Langsung Rakit Mobil Listrik

Mercy Mau Langsung Rakit Mobil Listrik

News
Balik dari Kampung Halaman Jangan Tunggu 23 dan 24 Juni

Balik dari Kampung Halaman Jangan Tunggu 23 dan 24 Juni

News
Hari Pertama Simulasi Uji Psikologi SIM

Hari Pertama Simulasi Uji Psikologi SIM

News
Mercedes Pastikan Ikut GIIAS 2018

Mercedes Pastikan Ikut GIIAS 2018

News
Cek Tutup Radiator Sepeda Motor

Cek Tutup Radiator Sepeda Motor

Tips N Trik
Skutik Honda SH150i Menghilang

Skutik Honda SH150i Menghilang

News
Ingat, Ganjil-Genap Jakarta Sudah Berlaku Lagi

Ingat, Ganjil-Genap Jakarta Sudah Berlaku Lagi

News
Biaya Mudik Jakarta-Surabaya PP Pakai Datsun Cross

Biaya Mudik Jakarta-Surabaya PP Pakai Datsun Cross

Feature
Lorenzo Tanpa Beban Kejar Marquez

Lorenzo Tanpa Beban Kejar Marquez

Sport
Komentar Rossi buat Sang Murid, Galang Hendra

Komentar Rossi buat Sang Murid, Galang Hendra

Sport
Ganjil-Genap saat Asian Games Dibuat 15 Jam Sehari

Ganjil-Genap saat Asian Games Dibuat 15 Jam Sehari

News
Close Ads X