Kompas.com - 02/05/2017, 12:29 WIB
Fin Komodo Baru di IIMS 2017 Stanly/KompasOtomotifFin Komodo Baru di IIMS 2017
Penulis Stanly Ravel
|
EditorAgung Kurniawan

Jakarta, KompasOtomotif - Tampil sendirian sebagai mobil nasional (mobnas) dalam ajang Indonesia International Motor Show (IIMS) 2017) tidak membuat Fin Komodo merasa canggung. Justru sebaliknya, momen ini dibuat untuk memperkuat sosialisasi ke masyarakat untuk mengenalkan bahwa Indonesia sudah memiliki produk lokal yang tidak kalah saing.

CEO Fin Komodo Ibnu Susilo, mengatakan keberadaan Fin Komodo dan beberapa karya otomotif lokal lainnya masih kurang diperhatikan khususnya di kalangan masyarakat.

Baca : "Mobnas" Fin Komodo Generasi Baru Hadir di IIMS 2017

"Memang masih kurang yang mengenal, tapi kita usahakan untuk terus bersosialisasi. Melalui acara ini kami juga terbuka terhadap pengujung yang tanya-tanya soal produk, untuk masalah kualitas kami tidak ragu, beberapa unit juga sudah ada yang dikirim ke luar negeri," ucap Ibnu saat berbincang dengan KompasOtomotif, Minggu (30/4/2017).

Menurut Ibnu, edukasi mengenai produk lokal memang lebih sulit dibandingkan kendaraan asing yang sudah memiliki brand besar. Namun bukan berarti masalah kualitas produk lokal kalah, termasuk mengenai sumber daya manusia (SDM), yang paling utama untuk dilakukan saat ini adalah edukasi.

"Edukasi nomor satu, kita jalan bareng sama pengenalan produk. Tapi namanya proses memang butuh waktu yang tidak sebentar, apalagi bila berjalan sendiri," kata Ibnu.

Mobil Desa

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain Fin Komodo, Institut Otomotif Indonesia (IOI) juga turut membawa mock up mobil perdesaan di ajang IIMS 2017. Saat ditanya mengenai apakah ada peran serta Fin Komodo dengan mobil desa, Ibnu mengatakan sampai saat ini belum ada.

Baca : Mobil Perdesaan "Nyempil" di IIMS 2017

Stanly/KompasOtomotif Mobil Perdesaan di IIMS 2017

"Sempat ada omongan, tapi memang belum lanjut. Kalau ditanya soal mobil desa, produk kami ini justru sudah lama melayani desa-desa. Artinya, basis Fin Komodo memang bisa diubah untuk keperluan di pelosok, kita ada yang buat ambulans, pemadam kebakaran, kebutuhan pertanian, sampai peternakan," ucap Ibnu.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X