Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Minat Innova Diesel Bekas, Ini yang Wajib Diperhatikan

SEMARANG,KOMPAS.com - Toyota Innova diesel memiliki pamor yang cukup baik di segmen mobil bekas. Bahkan dibandingkan versi bensin.

Hal ini karena tenaga yang lebih besar serta efisiensi bahan bakar yang baik. Apalagi mesin common rail diklaim cocok mengonsumsi bahan bakar kualitas rendah yang banyak beredar di Indonesia. 

Banyak pemilik Innova diesel menilai, dengan bujet operasional harian yang lebih murah, jika dihitung keseluruhan hasilnya masih lebih menguntungkan.

Meskipun demikian, membeli unit bekas Innova diesel juga ada tantangannya. Terlebih, banyak kasus unit yang bermasalah pada injektor.

Niatnya ingin memiliki unit impian, namun justru sebaliknya, jika sampai salah pilih, malah bisa membuat pemilik boros untuk perbaikan.  

Lantas apa saja yang harus diperhatikan? 

Kempes, Pemilik Bengkel Anugrah Abadi Karangawen mengatakan, kunci unit Innova diesel bekas layak dibeli jika kompresi mesin tetap terjaga.

"Kompresi mesin turun (ngobos) biaya perbaikan mahal, jadi sebisa mungkin hindari. Kalau orang bengkel sering deteksi pakai cara konvensional, buka dipstick oli, jika keluar asap tandanya kompresi mesin sudah renggang," kata Kempes kepada Kompas.com, Selasa (8/11/2022). 

Jika mau benar-benar pasti, kata dia, bisa dilanjutkan sesi test drive. Mesin yang normal, akselerasi awal tentu masih responsif, asap knalpot yang keluar juga wajar. 

Ada dua indikasi masalah jika mesin kurang bertenaga, biasanya disebabkan injektor buntu atau kompresi ruang bakar terhambat. 

"Detail fisik mesin dicek dulu, syarat pertama tidak ada kebocoran oli di sekitar area blok mesin. Jika aman, masuk tahap berikutnya mencoba akselerasi mesin," ujar Kempes.

"Bila sejak putaran bawah lemot ada kemungkinan injektor tersumbat. Parahnya lagi jika disebabkan karena mesin ngobos, namun biasanya kalau penyakitnya dari ruang bakar disertai dengan asap putih," katanya. 

Kempes menjelaskan, jika kendaraan yang di incar lolos beberapa parameter penilaian tersebut, baru kemudian bisa dikategorikan layak pakai. 

"Diesel common rail memang membutuhkan kejelian saat cek unit. Jika kecolongan, bisa menghabiskan biaya perbaikan besar di kemudian hari," kata dia. 

Setelah mobil resmi berpindah tangan, ritual perawatan jadi menu wajib. Kempes mengatakan, perbaikan ringan yang bisa dilakukan pemilik yakni pembersihan total jalur bahan bakar dan ruang pembakaran mesin. 

"Perawatan mobil sangat penting,  karena bisa menjaga performa dan kesehatan mesin jangka panjang. Caranya bisa diawali kalibrasi ulang injektor, dan purging ruang bakar," ujarnya.

Sementara itu, kalibrasi injektor juga dilakukan untuk mengembalikan performa masing-masing nozzle injector keempat silinder agar kalibrasi tekanan bahan bakar normal.

Kepala Bengkel Nasmoco Majapahit Semarang Bambang Sri Haryanto menjelaskan, sistem kerja kompresi mesin diesel commonrail mengandalkan tekanan bahan bakar. 

Masalah serius berpotensi memicu kerusakan fatal jika pasokan bahan bakar masuk ruang pembakaran berkurang. 

"Syarat pembakaran berjalan normal, mesin mendapatkan pasokan bahan bakar lancar. Penggunaan bahan bakar kualitas rendah mengandung sulfur, jangka panjang akan menimbulkan kerak kotoran injektor. Sumbatan tersebut, merubah data informasi ECU terkait kebutuhan udara dan bahan bakar saat proses kompresi," ucap Bambang. 

Khusus Innova diesel, riwayat kendaraan secara keseluruhan harus diperhatikan menyangkut penggunaan jenis bahan bakar. 

Patokan pemilihan unit bekas umumnya, nomor satu sebagai syarat wajib, kendaraan harus benar-benar bebas penyakit kerusakan injektor. 

"Mobil yang sering menggunakan solar kualitas jelek berpotensi berbuntut panjang, injektor tiap silinder menentukan performa kendaraan. Pasokan bahan bakar yang tidak sesuai mengganggu kinerja sistem pembakaran. Ritme pengapian mesin hasilnya tidak seimbang," ujar Bambang. 

https://otomotif.kompas.com/read/2022/11/08/153100815/minat-innova-diesel-bekas-ini-yang-wajib-diperhatikan

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.