Salin Artikel

Alternatif Mudik Saat Corona dari Kacamata Pengamat Transportasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Meluasnya virus corona (Covid-19) membuat pemerintah menyusun beberapa kebijakan untuk mencegah penyebaran. Salah satu yang sedang ramai dibahas mengenai larangan mudik Lebaran 2020, sebentar lagi.

Seperti diketahui, meski sudah menjadi tradisi, namun aktivitas mudik yang melibatkan puluhan ribu orang berpotensi menjadi ladang penyebaran corona. Apalagi bagi yang menggunakan sektor transportasi umum layaknya bus, kereta api, kapal laut, hingga pesawat terbang.

Menanggapi kondisi ini, Pengamat Transportasi Djoko Setijowarno mengatakan, masih ada beberapa opsi yang mungkin bisa dilakukan oleh pemerintah.

"Akan lebih elegan bila menggunakan mobil pribadi, tapi tetap dengan beberapa syarat protokol kesehatan. Mulai dari mobil yang semprotkan disinfektan baik saat berangkat dan mau pulang, sampai yang paling penting lagi menyediakan pengecekan kesehatan di rest area," ujar Djoko saat dihubungi Kompas.com, Rabu (24/3/2020).

Fasilitas pengecekan kesehatan disediakan oleh pemerintah. Bila saat perjalanan baik saat berangkat atau balik, ditemukan ada pemudik yang sakit atau terindikasi Covid-19, risikonya mereka harus balik dan melakukan karantina.

Pilihan kedua menurut Djoko juga masih bisa menggunakan angkutan umum layaknya bus Antar Provinsi Antar Kota (AKAP). Namun demikian pemerintah harus tegas, yakni memangkas jumlah penumpang untuk menciptakan jarak seperti anjuran social distancing.

"Masih bisa dengan tetap menjalani protokol kesehatan sebelumnya dan diikuti dengan pengurangan jumlah penumpang. Contoh seharunya 50 penumpang dipangkas 50 persen atau hanya 25 agar duduknya satu-satu," ucap Djoko.

Namun demikian, untuk kebijakan pengurangan jumlah penumpang ini pemerintah juga harus hadir. Peran pemerintah selain memberikan fasilitas kesehatan juga harus memberikan kompensasi bagi operator bus, khususnya bagi bangku yang kosong akibat pengurangan tadi.

Djoko menjelaskan, pandemi corona memang mempengaruhi semua sektor, bahkan transportasi umum juga turun drastis. Lantaran itu, bila menerapkan cara yang kedua, diharapkan ada komensasi dari pemerintah terutama untuk pengusaha bus.

"Kita sama-sama tahu bila sektor transportasi ini melemah saat corona melanda, penghasilan pengusaha atau operator juga turun drastis, apalagi ada pembatalan mudik bareng," ujar Djoko.

https://otomotif.kompas.com/read/2020/03/26/082200615/alternatif-mudik-saat-corona-dari-kacamata-pengamat-transportasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.