Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

ITB Temui Tantangan Konversi Toyota Calya Jadi Mobil Listrik

Kompas.com - 02/12/2022, 16:22 WIB
|

BANDUNG, KOMPAS.com – Institut Teknologi Bandung (ITB) bersama Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN), tengah melakukan studi Toyota Calya.

Nantinya, mobil murah ramah lingkungan alias low cost green car (LCGC) tersebut akan dikonversi menjadi mobil listrik.

Agus Purwadi, Dosen & Peneliti Senior Sekolah Teknik Elektro dan Informatika ITB mengatakan, pihaknya melakukan studi terhadap Calya transmisi matik yang mengusung Internal Combustion Engine (ICE) berkapasitas 1.200 cc, dan bakal dikonversi jadi Battery Electric Vehicle (BEV).

Menurut Agus, proyek ini diungkap ke publik sejak 2021. Namun studinya sudah dimulai sejak 2020 dan sempat terhambat ketika pandemi Covid-19.

Baca juga: Ini Keunggulan Mobil Penggerak Roda Depan

Ilustrasi konversi mobil konvensional menjadi listrikKai-Uwe Knoth Ilustrasi konversi mobil konvensional menjadi listrik

Toyota Calya sengaja dipilih karena sesuai dengan daya beli masyarakat Indonesia yang berada di kisaran Rp 300 juta ke bawah.

"Kalau sekadar jalan dan berfungsi mungkin no problem, yang jadi masalah kalau kita lihat international standard ataupun homologasinya, kita harus memenuhi safety aspek yang sangat ketat," ujar Agus, dalam webinar Strategi Transisi Pengembangan Teknologi Elektrifikasi dan Manajemen Unit In Operation Menuju Net Zero Emission di Indonesia (1/12/2022).

Agus menjelaskan, studi terhadap Calya mengedepankan keselamatan berstandar internasional. Saat ini menurutnya tidak mudah mengkonversi mobil yang memenuhi standar keselamatan.

Baca juga: Toyota Innova Zenix Siap Dikirim ke 50 Negara di Dunia

"Kami berharap memang ini tidak bisa kalau untuk kendaraan roda empat memang agak berat, memang harus punya safety aspek yang cukup tinggi,” ucap Agus.

“Dan terkait itu komunikasi ataupun protokol sehingga comply dengan SPKLU-nya juga oke. Kami berharap ini tetap berlanjut di berikutnya, sehingga kami bisa resolve itu," kata dia.

Selain itu, tantangan juga datang dari sistem transmisi girboks matik bawaan Toyota Calya. Adapun untuk transmisi manual tidak masalah.

Baca juga: Honda Mulai Produksi Massal WR-V di Karawang

Ilustrasi baterai mobil listrik Nissan Leafassemblymag.com Ilustrasi baterai mobil listrik Nissan Leaf

“Kami memilih transmisi matik, ternyata mapping dari ECU-nya memang harus di-adjust. Mau tidak mau kita harus aline antara karakter motor dengan karakter transmisinya yang matik ini. Jadi menurut kami ini tantangan yang berat juga,” kata Agus.

“Tapi kalau transmisi manual itu mudah, dan bisa dilakukan, jadi paling tidak untuk low dan high speed saja. Ini mudah-mudahan jadi pelajaran berharga untuk bisa masuk ke level atas untuk comply dengan homologasinya," tutur dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.