Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 05/11/2022, 11:22 WIB

SEMARANG,KOMPAS.com - Mobil yang jarang digunakan ternyata memiliki banyak efek negatif. Salah satunya, soal performa tenaga yang mengalami penyusutan.

Tak hanya itu saja, imbas dari tenaga yang turun dan tarikan menjadi berat, berdampak pada sisi konsumsi bahan bakar yang meningkat.

Pakar Konversi Energi Otomotif Universitas Negeri Semarang (Unnes) Widya Aryadi menjelaskan, kendaraan yang berhenti lama bahan bakar yang tersimpan di tangki mengalami kondensasi

Selain menciptakan kerak karbon di ruang bakar, kandungan udara yang ikut terhisap memengaruhi tingkat penggunaan bahan bakar. 

Baca juga: Cara Meningkatkan Efisiensi Konsumsi Bahan Bakar pada Mobil

Indikator bahan bakar kendaraan, E artinya empty, end, atau emergency?ibrandify/freepik Indikator bahan bakar kendaraan, E artinya empty, end, atau emergency?

"Bensin yang tinggi kandungan udara memengaruhi rasio kompresi pembakaran. Udara mengisi ruang hampa tangki, seperti prinsip angin palsu. Jadi, saat akselerasi awal membutuhkan pasokan BBM berlebih untuk membuang angin," kata Widya kepada Kompas.com, Sabtu (5/11/2022). 

Tak hanya itu, jika bahan bakar yang terkompresi terlanjur basi, kualitas yang berkurang memperlambat timing pengapian mesin. 

Performa mesin jadi buruk dan sebagai langkah penyesuaian dibutuhkan injakan pedal gas berlebih untuk menyeimbangkan kompresi yang bermasalah tersebut. 

"Biasanya sekali proses kerja, karena bahan bakar  kualitas buruk jadi dua kali. Tetap aman, pembakaran mesin bisa beradaptasi sendirinya hanya konsekuensinya membutuhkan bensin lebih banyak," tambahnya. 

Baca juga: Ulik Cara Kerja Teknologi Hibrida Wuling Almaz Hybrid

Ilustrasi injakan pedal gas yang pengaruhi besaran angka rpm pada takometer. Kompas.com Ilustrasi injakan pedal gas yang pengaruhi besaran angka rpm pada takometer.

Kepala Bengkel Nasmoco Majapahit Semarang Bambang Sri Haryanto mengatakan hal yang sama. Dia menyebut, jika mobil pada posisi parkir secara otomatis sirkulasi bahan bakar dari injektor turun kembali. 

Jika di area jalur yang dilintasi sudah vakum sepenuhnya, karena itu kompresi bahan bakar ke mesin membutuhkan pasokan lebih banyak. 

Baca juga: Akhir Pekan ke IMOS, Ini Harga Tiket, Jam Buka, dan Syarat Masuk

Ilustrasi SPBU BP AKRDok. BP-AKR Ilustrasi SPBU BP AKR

"Agar cepat mengisi kembali sampai ruang bakar, mesin membutuhkan bahan bakar berkualitas baik dan lancar. Komposisi udara lebih minim jika sistem kompresi sebelumnya kosong," kata Bambang. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.