Kompas.com - 27/08/2022, 16:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Tindak kekerasan di jalan raya saat ini masih kerap ditemui. Seringkali berawal dari cekcok, yang kemudian berakhir jadi kekerasan fisik.

Seperti yang baru-baru ini terjadi di Jalan Raya TB Simatupang, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Jumat (26/8/2022). Seorang pengemudi mobil pribadi menampar sopir TransJakarta setelah cekcok. 

Kejadian tersebut berhasil direkam oleh salah seorang penumpang TransJakarta yang berada di dekat sopir. Tidak lama setelah menampar sopir TransJakarta, pengemudi mobil pribadi itu segera kembali ke mobilnya.

Baca juga: Viral, Pengemudi Mobil Tampar Sopir Transjakarta gara-gara Senggolan

Peristiwa seperti ini bukan yang pertama kalinya terjadi. Padahal saat berkendara, pengemudi perlu mengedepankan kepentingan bersama dan bukannya menuruti emosi saat terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. 

Tingginya emosi seorang pengemudi bisa disebabkan oleh beberapa faktor, misalnya kurangnya edukasi terhadap aturan lalu lintas, atau kondisi psikologis seseorang. Dari kacamata psikologi, ada cara sederhana yang bisa dilakukan untuk mengendalikan emosi saat sedang berkendara di jalan raya.

Hal ini disampaikan oleh Ketua Ikatan Psikolog Klinis (IPK) Indonesia wilayah Jakarta Anna Surti Ariani. Menurutnya, ada manajemen diri yang bisa dilakukan oleh pengemudi sebelum bereaksi terhadap suatu kejadian di jalan raya.

Sebuah video singkat menunjukkan seorang sopir bus transjakarta terlibat cekcok dengan seorang pria tak dikenal beredar di media sosial, Kamis (25/8/2022). Video dengan durasi belasan detik itu diunggah akun Twitter @ganarmdhn pada Kamis sekitar pukul 23.18 WIB.Tangkapan Layar/TWITTER Sebuah video singkat menunjukkan seorang sopir bus transjakarta terlibat cekcok dengan seorang pria tak dikenal beredar di media sosial, Kamis (25/8/2022). Video dengan durasi belasan detik itu diunggah akun Twitter @ganarmdhn pada Kamis sekitar pukul 23.18 WIB.
'Baca juga: Pemesanan Hyundai Stargazer Kalahkan Toyota Avanza di GIIAS 2022

"Yang bisa kita sampaikan secara singkat-padat, kalau ada kejadian tertentu, jangan langsung bereaksi. Tunda dulu reaksi kita. Cara menundanya itu, antara lain, yang tercepat adalah dengan menarik napas panjang," ucap Nina, sapaan akrabnya, saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (27/8/2022).

Nina melanjutkan, ada kondisi atau stimulus tertentu yang memancing emosi negatif pengemudi dan membuatnya langsung bereaksi terhadap hal tersebut. Jika si pengemudi bisa berhenti sejenak sebelum bereaksi, ini akan memberikan kesempatan untuk pengemudi tersebut berpikir jernih.

"Maka kita jadi mengaktifkan kemampuan berpikir rasional kita. Dan ketika kita bisa mengaktifkan kemampuan berpikir rasional kita, yang terjadi kita tidak reaktif tapi jadi berpikir, respon apa yang akan kita lakukan," ucap Nina.

Reaksi dan respon, lanjutnya, merupakan dua hal yang berbeda. Jika reaksi cenderung spontan, respon merupakan sesuatu yang dipikirkan terlebih dulu. Langkah termudah untuk tidak terlibat pertengkaran di jalan adalah dengan menunda reaksi dan menarik napas dalam sampai tenang, kemudian memikirkan jalan keluar lain yang bisa diambil.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.