Bos Toyota Asia Menjelaskan Mengapa Fokus Dorong Hybrid dan Fuel Cell

Kompas.com - 19/08/2022, 07:22 WIB

TANGERANG, KOMPAS.com - Sedikitnya terdapat dua pilar penting dalam membentuk ekosistem kendaraan bermotor listrik agar percepatan era elektrifikasi bisa optimal, terkhusus pada wilayah Asia Tenggara (ASEAN).

Dijelaskan Executive Vice President Toyota Daihatsu Engineering & Manufacturing (TDEM) Pras Ganesh, aspek terkait ialah bagaimana caranya agar membuat mobil mobil listrik bisa diterima pasar dan aksesibel, serta menyediakan siklus emisi.

"Oleh karena itu, kita gencar memasarkan fuel cell electric vehicle (FCEV) dan strong hybrid electric vehicle (HEV) karena sangat mudah digunakan serta tak butuh penyesuaian berlebih," kata dia dalam Gaikindo International Automotive Conference (GIAC) ke-16 di ICE BSD City, Tangerang, Kamis (18/8/2022).

TDEM merupakan perwakilan prinsipal Toyota terkait manufaktur, menggawangi seluruh wilayah Asia.

Baca juga: Suzuki Jamin Limbah Baterai Lithium-ion Ertiga Hybrid Diproses dengan Baik

Seminar Gaikindo International Automotive Conference (GIAC) ke-16 bertajuk Advance Green Mobility for The Bright Future di ICE BSD City, Tangerang, Kamis (18/8/2022)KOMPAS.com/Ruly Seminar Gaikindo International Automotive Conference (GIAC) ke-16 bertajuk Advance Green Mobility for The Bright Future di ICE BSD City, Tangerang, Kamis (18/8/2022)

"Kita juga harus melihat lifecycle-nya mulai dari recycle material, supply chain, logistik, sales, charging station, sampai dengan dealership. Sehingga seluruh lapisan memiliki akses yang sama untuk menggunakan kendaraan listrik," ujar Pras.

Siklus pengolaan emisi itu juga mencangkup well-to-wheel (WtW) emission atau total emisi yang dihasilkan dari produksi suatu kendaraan listrik hingga penggunaan hariannya.

Tidak bisa hanya melihat hasil tingkat pengurangan emisi yang dikeluarkan dari suatu kendaraan ketika digunakan saja. Sebab dalam memproduksi BEV atau HEV, emisi yang dihasilkan dari aktivitas manufaktur bisa jadi lebih besar.

"Bila kita melihat rata-rata well-to-wheel emission, berdasarkan data International Energy Association, kendaraan berbahan bakar bensin dapat menghabiskan 34 (persen) kali emisi untuk satu kendaraan dalam siklus kemudi 450 Km," kata Pras.

"Dalam jarak tempuh yang sama, BEV dan HEV itu menghabiskan sekitar 28 persen kali emisi serta PHEV 24,5 (persen) kali emisi. Perbedaan ini datang dari mana emisi itu berasal, baik ketika penggunaan energinya (ketika digunakan) maupun produksinya (emisi pabrik saat mobil diproduksi)," tambah dia.

Baca juga: Masyarakat Indonesia Mulai Antusias dengan Kendaraan Listrik

Ilustrasi mobil listrik ToyotaCARSCOOPS.com Ilustrasi mobil listrik Toyota

Di satu sisi, memperhatikan sektor ekonomi pada pemerintahan (insentif), OEM, dan konsumen juga tidak kalah penting. Mengingat pada kendaraan listrik ada komponen yang sangat mempengaruhi harga yaitu baterai.

Apabila aspek tersebut sudah bisa diatasi, secara perlahan otomatis konsumen akan mendapat keyakinan untuk melakukan peralihan untuk menggunakan kendaraan listrik.

"Jadi, itulah hal yang harus diperhatikan bila ingin memulai ekosistem elektrifikasi dan ini dibutuhkan kerja sama dari segala pihak," kata dia lagi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.