Kompas.com - 20/04/2022, 18:41 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Sepeda motor matik kerap mengalami kecelakaan di jalan menurun, karena masalah pada pengereman. Apabila dipakai buat mudik Lebaran, pengguna motor matik harus tahu teknik aman mengurangi laju.

Seperti diketahui, motor matik menggunakan transmisi CVT yang minim engine brake. Oleh sebab itu, satu-satunya cara untuk mengurangi laju hanya dengan rem.

Namun apabila rem terus-terusan ditarik, efeknya bisa panas. Lama-kelamaan rem yang panas bisa berakibat blong dan tidak pakem lagi.

Baca juga: Fenomena Kejahatan Pembiayaan Kendaraan Bermotor Jelang Lebaran

Honda Vario 160Foto: KOMPAS.com/Adityo Wisnu Honda Vario 160

Rendra Kusumah, Kepala Bengkel Astra Motor Center Jakarta mengingatkan para pengendara yang akan mudik dengan motor matik untuk tidak membiarkan jari-jari menempel di tuas rem. Terutama ketika motor sedang melaju normal.

Kemudian yang paling penting lagi adalah menjaga kecepatan, jangan terlalu tinggi, agar motor selalu dalam kontrol pengemudinya.

“Jadi banyak kejadian, gas lagi ditarik di jalan, tapi tidak sadar tangan kita menempel di tuas rem. Misalkan tuas rem kanan atau kiri. Itu yang menyebabkan gaya pengereman, walaupun sedikit tapi lama-lama bisa timbul panas,” ujar Rendra, kepada Kompas.com (19/4/2022).

Baca juga: Arus Mudik Lebaran 2022 Bakal Padat, Ini Trik Hemat BBM Saat Macet

“Jadi enggak sadar kepencet terus. Kalau kita lihat di jalan, motornya melaju, tapi di belakang lampu remnya nyala. Itu ada indikasi, mungkin tangan dia secara tidak sadar nempel di handle rem,” kata dia.

Sementara itu, Head Of Safety Riding Wahana Makmur Sejati Agus Sani menyarankan, untuk tidak menutup gas secara penuh saat melewati turunan pakai motor matik.

"Tahan gas sedikit agar motor matik mendapat tahanan dari mesin, tujuannya supaya motor matik mendapat engine brake seperti pada motor sport atau bebek," kata dia, beberapa waktu lalu.

"Gunakan rem depan dan belakang juga untuk menahan agar motor tidak nyelonong," ucap Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.