Hati-hati Tabrakan, Ingat Patokan Jaga Jarak Aman Saat Berkendara

Kompas.com - 15/03/2022, 10:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Masih banyak tabrakan beruntun yang terjadi akibat pengemudi mobil tidak menjaga kecepatan dan jarak, khususnya dalam kondisi macet dan jalanan yang padat.

Menjaga jarak aman penting untuk mengantisipasi kemungkinan kendaraan di depan yang berhenti atau memperlambat kecepatan secara mendadak. Sehingga, pengemudi masih bisa bermanuver dan berpindah lajur.

Baca juga: Belajar dari Tabrakan Bus Transjakarta dengan Motor, Ini Pentingnya Jaga Jarak Aman

Pada rekaman dashcam di Instagram @dashcam_owners_indonesia, terlihat pengemudi Toyota Avanza berwarna hitam menyundul angkutan umum yang hendak menyalip di Cibadak, Sukabumi, Senin (14/3/2022). Angkutan umum tersebut juga kemudian menabrak kendaraan lain yang berada di depannya.

Pengemudi tidak mengurangi laju kecepatan dan menjaga jarak aman, meskipun angkutan umum yang berada di depannya sedang dalam keadaan berhenti.

Padahal, ada cara mudah untuk menjaga jarak aman sehingga dapat mengantisipasi kemungkinan terjadinya tabrakan.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dash Cam Owners Indonesia (@dashcam_owners_indonesia)

"Jaga jarak aman yang baik, pastikan ban belakang kendaraan di depan kita masih terlihat jelas," jelas Roslianna Ginting, Training Director The Real Driving Centre (RDC) pada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Ia menjelaskan, bagian ban kendaraan lain yang masih terlihat dari kabin depan pengemudi menjadi patokan bahwa ada jarak yang aman dan tidak terlalu mepet antar kendaraan.

Baca juga: Sirkuit Mandalika Punya Keunggulan yang Tak Dimiliki Lintasan Lain

Selain untuk menghindari kemungkinan terjadinya tabrakan beruntun, menjaga jarak aman juga dapat mengantisipasi kemungkinan terjadinya hal seperti bodi mobil terserempet motor yang hendar menyalip.

Misalnya, saat mobil berhenti di lampu merah. Dalam keadaan ini, banyak pengendara motor kerap menyalip lewat celah-celah antar kendaraan yang sedang berhenti.

"Dengan jaga jarak aman, kita tidak akan merasa khawatir adanya gesekan bodi mobil kita dengan pengendara motor, dikarenakan kendaraan motor tersebut dengan leluasa bergerak melewati kita," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.