Kompas.com - 26/02/2022, 17:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Rotasi ban mobil dilakukan agar tingkat keausan ban mobil sama rata. Apabila berbeda antar ban dapat membuat mobil tidak nyaman dikemudikan.

Selain tidak aman, ini juga dapat berpengaruh terhadap keamanan berkendara. Ban yang aus dan tidak dirotasi lebih berpotensi untuk slip karena grip ban sudah sangat berkurang.

Namun, rotasi ban tidak bisa dilakukan secara sembarangan. Pengguna kendaraan harus terlebih dulu mengenali jenis alur ban yang dipakainya, karena tidak semua jenis ban bisa dirotasi secara acak.

Baca juga: Gampang, Begini Cara Mudah Memilih Alur Ban Mobil

Secara umum, ada tiga jenis alur atau tapak ban yang biasa digunakan pada kendaraan roda empat, yaitu bi-direction, one direction dan asymmetric.

On Vehicle Test Manager PT Gajah Tunggal Tbk Zulpata Zainal menjelaskan, ban jenis bi-direction bisa dipakai untuk kedua arah, sehingga bisa dirotasi ke berbagai sisi tanpa memperhatikan arah alur atau kembangannya.

"Bi-direction merupakan telapak umum dipakai dan banyak tersedia di pasaran. Jenis ini pemasangan tidak dikhususkan, jadi bisa dipakai di posisi mana saja di kendaraan," ucap Zulpata.

Alur ban rapat dengan tire noise yang lebih kecilDOK. ZULPATA ZAINAL Alur ban rapat dengan tire noise yang lebih kecil

Kemudian, ada ban jenis one direction yang pemasangannya harus disesuaikan arah alurnya, dan hanya bisa dirotasi dari depan ke belakang dan sebaliknya.

"Kedua yaitu one direction, ban yang dipasang harus disesuaikan arah dari pattern-nya. Ciri dari ban ini biasanya di dinding luar ada tandanya, berupa panah arah," kata dia.

Baca juga: Soal Kehadiran Honda U-Go, Ini Jawaban AHM

Terakhir, ada ban jenis asymmetric. Ban jenis ini bisa dirotasi ke manapun, sama seperti ban jenis bi-directional. Dengan catatan, pemilik mobil harus memperhatikan bagian luar dan dalam ban agar jangan sampai terbalik. Jika terbalik, performa ban menjadi kurang maksimal.

"Ban pola telapak asymmetric ini sangat baik untuk jalan kering maupun basah, keduanya bisa dibuat optimum. Umumnya performa ban setengah sisi keluar adalah untuk di permukaan kering, setengah telapak ke dalam untuk di jalanan basah," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.