Jangan Asal Klakson, Begini Etika Berkendara di Bundaran

Kompas.com - 26/02/2022, 13:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comBundaran atau simpang memutar kerap ditemui pada wilayah yang punya beberapa cabang jalan. Ketika melalui bundaran, tidak bisa sembarangan ingin jadi yang paling cepat atau duluan.

Misalnya seperti video yang diunggah akun dashcam Indonesia di Instagram, terlihat ada satu mobil yang asal masuk bundaran. Padahal, mobil perekam sudah ada di area bundaran dan semestinya didahulukan.

Mengenai cara berkendara di bundaran, Training Director The Real Driving Centre Marcell Kurniawan mengatakan, mengemudi di bundaran ada etikanya yaitu memberi jalan pada kendaraan yang sudah ada di dalamnya.

Baca juga: Etika di Jalanan yang Macet, Tidak Asal Pindah Lajur

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dashcam Indonesia (@dashcamindonesia)

 

“Kita harus memberi jalan pada kendaraan yang sudah ada di bundaran. Setelah ada ruang, baru boleh bergabung ke bundaran,” kata Marcell kepada Kompas.com, belum lama ini.

Selain itu, waspada juga akan adanya blind spot seperti pejalan kaki dan jangan lupa memberi lampu sein ketika mau keluar dari bundaran. Komunikasi dengan menyalakan lampu sein ini juga wajib dilakukan, namun waktunya harus tepat.

Training Director & Founder Jakarta Defensive Driving Consulting Jusri Pulubuhu mengatakan, jika bundaran memiliki dua lajur dan ingin lurus atau keluar di exit kedua, jangan mengemudikan ke lajur dalam, tapi tetap di lajur luar.

Baca juga: Catat, Ini 7 Pelanggaran yang Diincar di Operasi Keselamatan Jaya 2022

Menyalakan lampu sein kiri bisa dilakukan setelah melewati exit pertama menuju exit kedua, jangan sebelum exit pertama.

“Kalau menyalakan lampu sein sebelum exit pertama, nanti pengemudi di belakang bisa salah mengartikan mobil mau langsung belok ke kiri,” ucap Jusri.

Selanjutnya, untuk mobil yang ingin keluar dan berada di jalur paling dalam, perpindahan lajur harus dilakukan secara bertahap, tidak memotong lajur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.