Diduga Sopir Mengantuk, Toyota Avanza Nyebur ke Sungai

Kompas.com - 17/02/2022, 10:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Toyota Avanza berwarna biru dengan nomor polisi B 1755 BVF terjun ke sungai di Harapan Indah, Medan Satria, Kota Bekasi pada Rabu (16/2/2022) sekitar pukul 14.30 WIB.

"Kejadian terjadi di Jalan Boulevard Harapan Indah, Medan Satria, Kota Bekasi," ucap Kasat Lantas Polres Metro Bekasi Kota, AKBP Agung Pitoyo dikutip dari Kompas.com, Rabu (16/2/2022).

Baca juga: Akhirnya Diputuskan Sebagian Aspal Sirkuit Mandalika Dilapisi Ulang

Agung menjelaskan, mobil tersebut melaju dari Selatan menuju Utara, sesampainya di tikungan mobil tidak bisa dikendalikan dengan baik sehingga tercebur ke kali.

"Diduga, pengemudi mengantuk dan kurang konsentrasi, kemudian menyebabkan ia jatuh ke dalam kali," ucap Agung.

Mobil dengan nomor polisi B 1788 POS menabrak trotoar hingga tercebur kali di kawasan Bintaro Sektor IX, Pondok Aren, Tangerang Selatan, Sabtu (19/12/2020).KOMPAS.com/Muhamad Isa Bustomi Mobil dengan nomor polisi B 1788 POS menabrak trotoar hingga tercebur kali di kawasan Bintaro Sektor IX, Pondok Aren, Tangerang Selatan, Sabtu (19/12/2020).

Tidak ada korban jiwa dalam insiden ini. Kendaraan pun sudah dievakuasi oleh Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bekasi.

Belajar dari kasus tersebut, mengemudikan mobil harus dalam keadaan prima baik kondisi tubuh maupun psikologis, tidak boleh mengemudi dalam keadaan mengantuk.

Baca juga: Ban Mobil Lepas Saat Melintas di Bahu Jalan Tol Cipali

Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, mengemudi dalam keadaaan mengantuk dan kelelahan sama bahayanya dengan berkendara dalam kondisi mabuk.

“Ketika dalam kondisi berkendara, tidak fokus selama beberapa detik saja bisa berakibat fatal. Kalau memang dari awal merasa masih mengantuk atau lelah, sebaiknya gunakan transportasi lain atau segera berhenti di tempat aman,” ujar Jusri belum lama ini kepada Kompas.com.

Ilustrasi berkendara saat ngantuk dan lelahhuffingtonpost.com Ilustrasi berkendara saat ngantuk dan lelah

Agar bisa lebih forkus dalam mengemudi, pengemudi harus memastikan kondisi kendaraan yang dikemudikannya dalam keadaan baik. Selain itu, pengemudi juga harus dalam keadaan sehat dan tidak sedang mengantuk atau berada di bawah pengaruh obat-obatan.

Baca juga: Mulai Hari Ini, Nakes Pakai Mobil Pribadi Tidak Kena Ganjil Genap

Untuk masalah mengantuk, menurut Jusri tidak ada obatnya selain tidur atau beristirahat. Sebab jika berkendara dalam kondisi mengantuk, kemampuan kognitif akan sangat menurun.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.