Nissan Akan Hentikan Pengembangan Mobil Mesin Konvensional

Kompas.com - 14/02/2022, 08:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Nissan Motor Company Ltd berencana mengakhiri riset dan pengembangan mobil baru mesin yang menggunakan mesin konvensional pembakaran internal (internal combustion engine) di semua pasar utamanya, kecuali Amerika Serikat.

Hal ini seiring dengan pergeseran fokusan perseroan untuk menciptakan kendaraan yang ramah lingkungan alias kendaraan listrik pada segenap sumber dayanya.

Sehingga, menjadikan Nissan sebagai produsen mobil besar Jepang yang pertama melakukan terobosan agresif sebagaimana dilansir laporan Asia Nikkei, Minggu (14/2/2022).

Baca juga: Joan Mir Absen karena Sakit Perut, Netizen Sebut Jangan Makan Seblak

Nissan LeafKOMPAS.com/Ruly Nissan Leaf

Nissan disebut telah berhenti mengembangkan mesin bensin untuk dijual di Eropa. Lalu pengembangan terbatas akan berlanjut pada mesin bensin pasar Amerika, terutama pada truk pikap.

Tapi langkah itu tidak masalah karena di Eropa standar emisi Euro 7 juga akan diterapkan mulai 2025 mendatang. Jadi, langkah untuk menciptakan kendaraan ramah lingkungan tetap dipegang teguh.

Nissan juga disebut akan menghentikan pengembangan kendaraan mesin bensin untuk pasar China dan Jepang. Namun pengembangan di mobil hybrid akan terus dilakukan.

Baca juga: Pemilik Truk ODOL yang Bikin Jalan Rusak, Bisa Dituntut Ganti Rugi

Ilustrasi baterai mobil listrik Nissan Leafassemblymag.com Ilustrasi baterai mobil listrik Nissan Leaf

Lebih lanjut, karena kendaraan berbahan bakar bensin tetap ada di jalan, Nissan akan meningkatkan desain mesin yang ada daripada mengembangkan versi baru.

Pabrik yang memproduksi mesin juga akan tetap buka, dan tidak ada rencana pemutusan hubungan kerja pada tahap ini, kata pihak internal yang enggan disebutkan namanya,

Nissan sejauh ini telah menghabiskan sekitar 500 miliar yen (4,3 miliar dollar AS) per tahun untuk penelitian dan pengembangan, dengan sebagian besar investasi itu digunakan untuk mesin bensin dan mobil. Kini, dana tersebut akan dialihkan ke EV dan teknologi baru lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.