Toyota Indonesia Bicara Peluang Ekspor Mobil ke Australia

Kompas.com - 28/01/2022, 18:41 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita menyebut akan melakukan kegiatan ekspor mobil buatan Indonesia ke Australia di kuartal pertama tahun ini (Januari-Maret 2022).

Langkah ini dilakukan untuk memperluas pasar kendaraan dalam negeri sekaligus memanfaatkan kemitraan komperhensif Indonesia-Australia di dalam Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA).

Namun ia belum menyebut secara rinci mengenai merek kendaraan yang hendak melakukan ekspor ke sana. Lantas bagaimana tanggapan Toyota sebagai pemimpin pasar ekspor mobil buatan Indonesia?

Baca juga: Kebiasaan Norak Orang Indonesia, Membuntuti Rombongan Pengawalan

Ekspor mobilTMMIN Ekspor mobil

Direktur Administrasi, Korporasi dan Hubungan Eksternal PT Toyota Motor Indonesia Manufacturing (TMMIN) Bob Azam menyatakan pihaknya akan terus mendukung berbagai rencana pemerintah RI.

"Apalagi guna meningkatkan kinerja ekspor produk otomotif dalam negeri. Kami selalu menjajaki peluang tujuan ekspor yang lebih besar," katanya kepada Kompas.com, Jumat (28/1/2022).

Hanya saja, lanjut Bob semua merek otomotif memiliki peluang yang sama untuk melakukan ekspor ke Australia. Sebab, tantangan pasar otomotif di sana tengah menjadi perhatian bersama.

Salah satunya, ialah mengenai standarisasi emisi gas buang kendaraan bermotor dan segmentasi pada model mobil itu sendiri.

Baca juga: Mobil Buatan Indonesia Akan Diekspor ke Australia Mulai Kuartal I/2022

Ilustrasi produksi mobil Toyota Fortuner di pabrik TMMIN di Karawang, Jawa Barat.Istimewa Ilustrasi produksi mobil Toyota Fortuner di pabrik TMMIN di Karawang, Jawa Barat.

"Lebih jauh mengenai ekspor ke Australia silakan hubungi Kemenperin saja, ya," kata Bob.

IA-CEPA sendiri merupakan perjanjian komperhensif yang dibangun oleh kedua negara terkait berdasarkan perjanjian multilateral serta regional yang ada, termasuk Perjanjian Pembentukan Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN - Australia - Selandia Baru (AANZFTA).

Melalui IA-CEPA, seluruh produk ekspor RI yang masuk ke Negeri Kanguru tersebut dikenakan tarif nol persen. Sehingga, ada peluang meningkatkan sektor otomotif nasional.

Apalagi saat ini, Australia sudah tidak memiliki pabrik lokal lagi setelah memfokuskan pada sektor nasional tertentu. Di sisi lain, pasarnya masih sangat besar meski hanya mengandalkan impor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.