Efektif Kurangi Macet, Begini Update Rencana ERP di Jakarta

Kompas.com - 24/01/2022, 07:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Rencana penerapan ERP atau electronic road pricing mulai dinantikan sebagai solusi mengatasi kemacetan Ibu Kota yang rutin terjadi saat jam berangkat dan pulang kantor.

Apalagi pembatasan dengan skema ganjil genap belakangan terasa kurang efektif menangani kemacetan.

Ketika pandemi, ganjil genap malah menjadi aturan yang mendorong orang untuk naik angkutan umum.

Baca juga: Tak Terima Ditilang karena Terobos Busway, Pria Ini Malah Ajak Duel Polisi

Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.

Padahal masyarakat harusnya meminimalisir kontak langsung dengan orang lain, terlebih saat berada di transportasi massal.

Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo, Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, mengatakan, saat ini rencana penerapan ERP masih dalam pembahasan.

“Sampai sekarang memang, terutama memang dari sisi IT-nya yang belum putus,” ujar Sambodo, kepada Kompas.com (19/1/2022).

Baca juga: Polri Tegaskan Ganti Warna Pelat Nomor dan Pasang Cip Tak Dipungut Biaya

Uji coba sistem transaksi tanpa henti di Jalan tol Sedyatmo oleh PT Jasa Marga Tbk berlangsung pada Jumat (22/3/2019).Dokumentasi Jasa Marga Uji coba sistem transaksi tanpa henti di Jalan tol Sedyatmo oleh PT Jasa Marga Tbk berlangsung pada Jumat (22/3/2019).

“Misalnya jalan yang mau diterapkan ERP Sudirman-Thamrin, bentuknya kayak apa? Apakah semacam pulsa, dia lewat terus tersedot. Atau sifatnya pasca bayar, atau pra bayar. Misalkan setiap bulan, per tahun, atau dimasukkan ke pajak, itu yang masih dikerjakan,” kata dia.

Selain itu, soal penerapan ERP sampai sekarang masih berdiskusi dengan pihak terkait, apakah menggunakan OBU (On Board Unit) ditaruh di dasbor, ditaruh di pelat nomor, atau pakai teknologi RFID.

Sebelumnya, Budiyanto, pemerhati masalah transportasi, mengatakan, ERP jadi cara efektif mengurangi kemacetan dibandingkan 3 in 1 dan ganjil genap.

Baca juga: Pengemudi Hilang Konsentrasi Jadi Penyebab Kecelakaan Truk di Jalan Gatot Subroto

Foto aerial suasana lalu lalang kendaraan di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jakarta, Senin (14/9/2020). Pada hari pertama penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) jilid II atau PSBB pengetatan di DKI Jakarta, arus lalu lintas kendaraan di sekitar Bundaran HI terpantau lancar.ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN Foto aerial suasana lalu lalang kendaraan di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jakarta, Senin (14/9/2020). Pada hari pertama penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) jilid II atau PSBB pengetatan di DKI Jakarta, arus lalu lintas kendaraan di sekitar Bundaran HI terpantau lancar.

Sistemnya kata Budiyanto, dibuat sedemikian rupa sehingga dapat bekerja secara cepat dan otomatis, yang mampu mendeteksi identitas mobil dan peralatan OBU atau sejenisnya.

"Sayangnya sistem ERP yang sudah diwacanakan sejak tahun 2014 sampai sekarang belum dapat terlaksana," kata Budiyanto beberapa waktu lalu.

"Kalau kita membaca jejak digital rencanya awal ERP akan dilaksanakan tahun 2018 pada ruas-ruas penggal jalan tertentu, mundur tahun 2019 dan 2020 dapat terlaksana," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.