Pro Kontra Pebalap MotoGP soal Jumlah Balapan Jadi 21 Seri

Kompas.com - 03/01/2022, 11:42 WIB
Para pebalap saat balapan MotoGP Valencia di Sirkuit Ricardo Tormo di Cheste pada 14 November 2021. Hasil MotoGP Valencia: Francesco Bagnaia juara, sedangkan Valentino Rossi finis di peringkat ke-10. AFP/JOSE JORDANPara pebalap saat balapan MotoGP Valencia di Sirkuit Ricardo Tormo di Cheste pada 14 November 2021. Hasil MotoGP Valencia: Francesco Bagnaia juara, sedangkan Valentino Rossi finis di peringkat ke-10.

JAKARTA, KOMPAS.com - MotoGP musim 2022 akan menyuguhkan balapan sebanyak 21 seri. Jumlah tersebut merukapan balapan terbanyak selama era MotoGP diselenggarakan.

Ada dua tuan rumah baru pada musim 2022 yakni Indonesia dan Finlandia, dengan Sirkuit Mandalika dan KymiRing. Keduanya belum pernah digunakan menyelenggarakan MotoGP sebelumnya.

Jumlah 21 seri menjadi isu tersendiri di kalangan pebalap. Ada yang menganggapnya positif seperti Maverick Vinales, dan ada juga yang kritis seperti Marc Marquez.

Baca juga: Harga Skutik Bongsor, Nmax dan PCX Januari 2022

Maverick Vinales saat berlaga pada MotoGP San Marino 2021. (Photo by ANDREAS SOLARO / AFP)ANDREAS SOLARO Maverick Vinales saat berlaga pada MotoGP San Marino 2021. (Photo by ANDREAS SOLARO / AFP)

Pebalap Aprilia, Maverick Vinales, berpendapat bahwa menyenangkan MotoGP digelar di negara baru. Sebab, akan mengembangkan balapan itu sendiri dan memperbanyak penggemar MotoGP.

"Selalu menyenangkan datang ke negara baru. Ini bagus untuk kami dan untuk kejuaraan. Saya pikir MotoGP akan tumbuh sebagai hasilnya. Itu harus menjadi tujuan kami," kata Vinales mengutip Motorsport-Total.com, Senin (3/1/2022).

Berbeda dengan Vinales yang melihat dari sisi perkembangan MotoGP, maka Marc melihat dari sisi pebalap yang lelah dengan jadwal padat selama setahun penuh.

“Jika kami ingin pergi ke lebih banyak negara di masa depan, kami harus membatalkan beberapa balapan. (Jumlah) 21 balapan adalah jumlah yang besar," katanya.

Meskipun demikian, pebalap andalan Repsol Honda itu masih bisa menerima jumlah sebanyak 21 seri. Batas paling banyak menurutnya ialah 22 seri.

Baca juga: Modal Rp 5 Juta, Masih Bisa Beli Motor Bebek Bekas Pilihan

Marc Marquez saat berlaga pada MotoGP San Marino 2021. (Photo by ANDREAS SOLARO / AFP)ANDREAS SOLARO Marc Marquez saat berlaga pada MotoGP San Marino 2021. (Photo by ANDREAS SOLARO / AFP)

"Kita tidak bisa terus seperti ini. Kami harus menetapkan batas," kata juara enam kali MotoGP itu.

Alasannya ialah dengan banyaknya balapan, maka jika terjadi cedera dapat berdampak besar pada pertarungan perebutan gelar juara dunia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.