Kompas.com - 23/11/2021, 15:21 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Perusahaan transportasi online Gojek, berencana membangun ekosistem kendaraan listrik di Indonesia. Rencananya, Gojek bakal menyewakan motor listrik buat mitra driver.

Melalui perusahaan patungan tersebut, Gojek akan mengembangkan usaha bisnis dalam bidang manufaktur kendaraan listrik roda dua, teknologi pengemasan baterai, infrastruktur penukaran baterai, hingga pembiayaan untuk memiliki kendaraan listrik.

Raditya Wibowo, Chief Transport Officer Gojek, mengatakan, pihaknya bakal menyewakan skuter kepada mitra driver dengan biaya yang tidak mahal. Nantinya biaya sewa tersebut akan menutupi biaya swap baterai dan pemeliharaan.

Baca juga: Varian GR Sport Banyak Diburu, Toyota Siapkan Ubahan yang Lebih Niat

Motor listrik Gogoro yang mengoperasikan stasiun swap, mengganti yang lama dengan baterai baru yang terisi penuh.  Nikkei Motor listrik Gogoro yang mengoperasikan stasiun swap, mengganti yang lama dengan baterai baru yang terisi penuh.

"Salah satu alasan kami ingin menggunakan (motor listrik) adalah kami ingin mengurangi biaya yang dikeluarkan pengemudi," ujar Raditya, dikutip dari Nikkei (23/11/2021).

"Biaya utama (untuk pengemudi) adalah bahan bakar, makanan, dan paket data (seluler). Kami melakukan banyak hal untuk membantu mereka dengan makanan dan paket data. Kami pikir cara terbaik untuk membantu mereka dengan biaya bahan bakar adalah menggunakan listrik,” kata dia.

Beralihnya armada Gojek menggunakan motor listrik merupakan bagian dari kemitraan strategis dengan Gogoro, produsen skuter listrik sekaligus swap baterai terkemuka asal Taiwan.

Baca juga: Keluh Kesah Penonton di Sirkuit Mandalika

Kerjasama Gogoro x Gojek dalam menghadirkan armada motor listrikDok. Gogoro Kerjasama Gogoro x Gojek dalam menghadirkan armada motor listrik

Di bawah janji zero emission pada 2030, Gojek bertujuan untuk mengubah armadanya yang terdiri dari 2 juta roda empat dan roda dua menjadi kendaraan listrik dalam jangka waktu yang sama.

Pada tahap ini, Gojek akan menggunakan 500 unit motor listrik di Jakarta Selatan, lalu selanjutnya akan meningkatkan skala uji coba dengan target awal pemanfaatan sampai dengan 5.000 unit motor listrik.

Armada ini bakal diuji coba dengan jarak tempuh penggunaan motor listrik sebanyak 1 juta km di dalam platform Gojek.

Data hasil uji coba ini juga akan dimanfaatkan untuk mencari kombinasi teknologi yang tepat untuk kendaraan listrik yang dapat memenuhi kebutuhan mitra driver dan pengguna Gojek, serta pasar Indonesia secara luas.

Baca juga: Toyota Veloz dan Avanza Calon MPV Sejuta Umat, SPK Mulai Menumpuk

Ilustrasi mitra driver Gojek mengendarai sepeda motor.Dok. Gojek Ilustrasi mitra driver Gojek mengendarai sepeda motor.

Dalam uji coba komersial tersebut, para pengguna Gojek dapat memilih motor listrik pada saat menggunakan layanan GoRide dengan area pick up dan drop off di Jakarta Selatan.

Program percontohan juga akan membantu Gojek dan Gogoro mengukur apakah pengemudi menyukai skuter listrik atau tidak.

“Pengemudi Gojek adalah mayoritas pengendara sepeda motor. Jika bisa berfungsi baik dengan mereka, maka akan berfungsi baik juga untuk semua orang Indonesia,” kata Raditya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.