Kompas.com - 23/10/2021, 18:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comMengendarai motor saat malam hari memang punya kesulitan sendiri, salah satunya adalah kantuk. Tidak jarang pengendara motor tetap memaksakan diri berkendara walaupun sudah sangat mengantuk.

Misalnya seperti pada video yang diunggah akun dashcam owners Indonesia di Instagram. Pada video tersebut, terlihat seorang pengendara motor yang sangat mengantuk, bahkan oleng ke jalur berlawanan dan akhirnya menabrak motor lain.

Tentu saja dari yang awalnya menyepelekan rasa kantuk, malah terlibat kecelakaan. Beruntung kecepatannya tidak terlalu tinggi, tapi tetap saja cedera bisa dialami dirinya atau orang yang dia tabrak.

Baca juga: Siap-siap, Polisi Bakal Perluas Ganjil Genap Jakarta ke-25 Lokasi

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dash Cam Owners Indonesia (@dashcam_owners_indonesia)

 

Head of Safety Riding Promotion Wahana Agus Sani mengatakan, saat mengendarai motor, kondisi tubuh harus fit. Hal ini dikarenakan motor membutuhkan keseimbangan agar bisa dikendarai.

“Saat kondisi mengantuk, maka akan hilang konsentrasi dan keseimbangan, bahkan bisa juga kehilangan kesadaran sesaat yang menyebabkan motor bergerak diluar kendali. Ini yang bisa menyebabkan kecelakaan,” ucap Agus kepada Kompas.com, Sabtu (23/10/2021).

Jika sudah merasa mengantuk, jangan harap mengebut bisa menghilangkannya. Mengebut hanya menambah adrenalin, namun sekalinya meleng, kecelakaan bakal terjadi dan cedera bisa lebih parah bahkan fatal.

Baca juga: Isuzu Traga Minibus? Bisa Jadi

“Kalau mengantuk, sebaiknya segera berhenti di tempat aman lalu lakukan peregangan tubuh. Peregangan bisa membuat aliran darah menjadi lancar, sehingga tubuh kembali segar,” kata Agus.

Tapi kalau masih juga mengantuk, cari tempat istirahat yang aman dan jangan dipaksakan untuk tetap berkendara. Berkendara dalam kondisi mengantuk sama saja menunggu kecelakaan terjadi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.