Video Truk Oleng dan Aksi Berbahaya Makin Ramai karena Dibuat Konten

Kompas.com - 23/10/2021, 17:02 WIB
Aksi truk oleng yang terekam di Instagram Screenshot Instagram @ariskys_Aksi truk oleng yang terekam di Instagram
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Video truk sedang ugal-ugalan di jalan raya viral di media sosial. Memperlihatkan truk oleng dengan manuver yang berbahaya di sebuah jalan di Jawa Tengah.

Tak cuma manuvernya yang berbahaya, truk tersebut juga melanggar peraturan lalu-lintas sebab membawa sejumlah penumpang yang duduk di atap tanpa pengaman apapun.

Baca juga: Aksi Truk Oleng Masih Marak, Ini Komentar Aptrindo

Aksi ini tentu tidak hanya membahayakan diri sendiri, tapi juga orang lain. Termasuk warga sekitar yang dilewati truk tersebut berisiko jadi korban kecelakaan lalu lintas.

https://www.instagram.com/p/CVKJR5xggOZ/?utm_source=ig_web_copy_link

Dari video yang diunggah @ariskys_ di depan truk tersebut ada pengendara perempuan bonceng tiga tanpa helm yang juga meresahkan dari sisi keselamatan berkendara.

Jusri Pulubuhu, Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), mengatakan, video tersebut merupakan bukti cerminan rendahnya keselamatan berkendara di Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Keselamatan itu harus dipahami dengan benar, lebih-lebih di jalan raya. Sebab jalan raya bukan soal siapa yang hebat. Jalan raya adalah ruang publik, jika kecelakaan bisa membahayakan orang lain," katanya kepada Kompas.com, Sabtu (23/10/2021).

Kemudian kata Jusri, kesadaran yang rendah dan perilaku berbahaya tersebut kini semakin ramai karena dunia digital.

Baca juga: Perluasan Ganjil Genap Hidupkan Lagi Angkutan Umum Jakarta

Truk oleng jadi bahan buat konten media sosial.Foto: Tangkapan layar Truk oleng jadi bahan buat konten media sosial.

"Sekarang dengan adanya video yang viral semakin bertambah perilaku itu di dalam keperluan yang lain tren yaitu konten," kata Jusri.

"Bagaimana mengatasinya ini harus dilakukan gerakan revolusioner, bagaimana mengedukasi masyarakat berkeselamatan. Karena kalau tidak ini akan jadi ccontoh buat orang yang tidak paham," katanya.

"Dan mereka akan melakukan hal yang lebih berbahaya. Buat orang yang membuat konten tolong jangan sampai konten ini menjadi pembelajaran perilaku yang berbahaya," kata Jusri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.