Ada Biaya Tambahan Saat Bayar Pajak Kendaraan Lima Tahunan

Kompas.com - 12/10/2021, 10:12 WIB
Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Metro Jaya mengecek fisik dua mobil Lamborghini yang diamankan karena tidak memiliki surat kendaraan resmi, Selasa (2/9/2014). KOMPAS.COM/LAILA RAHMAWATIDirektorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Metro Jaya mengecek fisik dua mobil Lamborghini yang diamankan karena tidak memiliki surat kendaraan resmi, Selasa (2/9/2014).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelat nomor kendaraan atau Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (TNKB) terdiri dari beberapa bagian. Pertama ada kode wilayah, lalu Nomor Registrasi Kendaraan Bermotor (NRKB) dan masa berlaku di bagian bawah.

Masa berlaku pelat nomor ini biasanya lima tahun setelah diregistrasi. Misalnya membeli mobil pada bulan Januari 2018, maka TNKB hanya berlaku hingga Januari 2023.

Ketika masa berlaku TNKB habis, maka harus mengganti TNKB dengan yang baru. Hal ini juga biasa dikenal dengan ganti kaleng atau bayar pajak lima tahunan.

Baca juga: Terjadi Lagi Pencurian Ban dan Pelek, Empat Ban Hilang Tak Bersisa

Pemilik kendaraan membuka sendiri bodi motor ketika melakukan cek fisik di Samsat Kota BekasiKOMPAS.COM/Sandro Gatra Pemilik kendaraan membuka sendiri bodi motor ketika melakukan cek fisik di Samsat Kota Bekasi

Ketika mau membayar pajak lima tahunan, syarat yang harus dibawa tetap sama, yaitu melampirkan KTP asli yang sesuai dengan STNK dan BPKB. Pada beberapa daerah, pemilik juga harus membawa BPKB asli.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bedanya, saat mau membayar pajak lima tahunan, ada tambahan prosedur. Misalnya dengan membawa kendaraan untuk cek fisik serta biaya tambahan untuk penerbitan STNK dan TNKB baru.

Baca juga: Ini Biaya Resmi Balik Nama Kendaraan Bermotor

Biaya resmi pembuatan TNKB ini sudah tertulis pada Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2016 tentang Jenis dan Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak yang Berlaku Pada Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Pada PP tersebut tertulis kalau biaya penerbitan TNKB untuk roda dua dan tiga, yaitu Rp 60.000 sedangkan roda empat atau lebih Rp 100.000.

Sedangkan untuk penerbitan STNK, Rp 100.000 untuk kendaraan roda dua dan tiga. Lalu untuk kendaraan roda empat atau lebih, siapkan kocek lebih dalam, yaitu Rp 200.000.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.