Selain Pendingin Kabin, Ini Fungsi Lain AC Saat Hujan

Kompas.com - 12/10/2021, 06:42 WIB
ac mobil Kompas.com/Fathan Radityasaniac mobil

JAKARTA, KOMPAS.com - Air Conditioner (AC) mobil kini sudah menjadi kebutuhan bagi mobil penumpang, bahkan sudah menjadi standar atau komponen yang wajib dimiliki oleh setiap mobil.

Terutama pada negara dengan iklim tropis seperti Indonesia, penggunaan AC merupakan suatu kebutuhan untuk menyejukan ruangan sehingga pengemudi dan penumpang nyaman pada saat di perjalanan.

Baca juga: Terjadi Lagi Pencurian Ban dan Pelek, Empat Ban Hilang Tak Bersisa

Selain pendingin kabin, ternyata ada fungsi lain dari AC yang bermanfaat pada saat hujan turun. AC dapat difungsikan sebagai sebagai penghilang embun saat berkendara di bawah guyuran hujan.

ac mobilKompas.com/Fathan Radityasani ac mobil

Adanya perbedaan suhu di luar dan di dalam kabin menjadikan butiran air menempel pada kaca bagian dalam. Keberadaan embun tersebut jika tidak dihilangkan tentunya akan mengganggu visibilitas pengemudi saat berkendara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dealer Technical Support Dept Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi mengatakan, saat hujan sebaiknya AC tetap dinyalakan. Ini untuk menghilangkan embun yang ada pada kaca sehingga jarak pandang pengemudi bisa lebih bagus.

Baca juga: Ini Biaya Resmi Balik Nama Kendaraan Bermotor

“Biasanya orang akan mematikan AC agar tidak dingin, padahal hal itu membuat kaca menjadi berembun,” ujar Didi kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Didi menambahkan, pada saat mengatur AC tidak perlu sampai full tetapi cukup kisaran 23 derajat celcius. Menurutnya dengan suhu tersebut sudah mampu untuk menghilangkan embun yang ada pada kaca terutama kaca depan.

Ilustrasi berkendaraa saat hujan.CarGuide.PH Ilustrasi berkendaraa saat hujan.

“Menurut saya kipas paling kecil, dengan suhu sekitar 23 derajat celcius, sudah cukup aman tidak terlalu dingin dan tidak bikin embun,” katanya.

Baca juga: Biaggi Kenang Perseteruan dengan Rossi, Sebut Keduanya Ayam

Tetapi jika suhu dalam kabin masih terlalu dingin, pengemudi bisa membuka kaca mobil sedikit saja. Terutama untuk mobil yang sudah menggunakan talan air.

“Asalkan tidak terlalu besar membukanya, air tidak akan masuk kabin,” tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.