Tips Rem Mendadak Saat Kecepatan Tinggi untuk Pengemudi Mobil

Kompas.com - 30/08/2021, 06:41 WIB
Ilustrasi Rem blong Ilustrasi Rem blong

JAKARTA, KOMPAS.com - Cara mengerem saat mengemudi pada kecepatan rendah dan kencang berbeda, sehingga ketika mengerem butuh teknik yang tepat. Jika tidak, mobil justru bisa terus melaju dan berakibat fatal.

Namun bagaimana jika terjadi hal yang tidak dapat diprediksi dan mengharuskan pengemudi melakukan pengereman mendadak pada kecepatan tinggi?

Baca juga: Bus Damri Banjarmasin-Samarinda Melintasi Tol Palaran-Samboja

Marcell Kurniawan selaku Training Director The Real Driving Center (RDC), mengatakan, dalam defensive driving, usahakan untuk tidak ada yang mendadak.

"Jadi kita harus memiliki jarak aman sehingga kita memiliki waktu reaktif dan jarak berhenti yang cukup," kata Marcell kepada Kompas.com, Sabtu (28/8/2021).

Sistem pengereman otomatis saat darurat jadi fitur yang diharuskan di Amerikacarbuzz.com Sistem pengereman otomatis saat darurat jadi fitur yang diharuskan di Amerika

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada saaat mengemudi, selalu usahakan untuk mengatur jarak aman sehingga pengereman dapat dilakukan dengan aman, jangan sampai ada panic braking.

Baca juga: Pilihan Kijang Innova Bekas Kurang dari Rp 100 Juta

"Ingat ya, kita harus tetap jaga jarak aman. Kalau kita tidak menjaga jarak aman, mau ngerem sebaik apapun dengan kendaraan sebagus apapun, dan teknologi rem yang paling bagus sekalipun, itupun masih ada kemungkinan gagal," ucap dia.

Pada saat melakukan pengereman mendadak, Marcell menjelaskan ada beberapa teknik pengereman yang dapat dilakukan berdasarkan mobil yang digunakan.

Jika menggunakan mobil yang sudah berteknologi ABS untuk sistem pengeremannya, Marcell menyarankan untuk langsung menginjak rem secara penuh.

Sistem pengereman darurat Bosch, secepat dua kedipan mata.Istimewa Sistem pengereman darurat Bosch, secepat dua kedipan mata.

Karena sistem pengereman yang sudah menggunakan rem ABS jika dilakukan pengereman, roda tidak akan terkunci. ABS juga memiliki jarak pengereman yang lebih pendek dari rem biasa.

Baca juga: [VIDEO] Yamaha XSR 155 dan FZ-X, Model Klasik dan Kaya Fitur

"Kemudian untuk mobil yang tanpa ABS, pengemudi bisa melakukan yang namanya progresive braking. Jadi pengemudi itu melakukan kocok rem dengan cara menekan dan melepas rem berulang utnuk mendapatkan efek ABS," ucap Marcell.

"Kalaupun masih tidak nuntut juga, kita bisa lakukan cara menghidar dengan membelokkan setir dengan catatan situasi belakangnya dan arah berlawanan juga aman," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.