Emak-emak Lawan Jambret, Amankah Melawan Saat Jadi Incaran Kejahatan?

Kompas.com - 27/08/2021, 14:21 WIB
Viral video rekaman aksi penjambretan yang terjadi di Beji Timur, Depok, Jawa Barat. instagram.com/warungjurnalisViral video rekaman aksi penjambretan yang terjadi di Beji Timur, Depok, Jawa Barat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengendara motor kerap dijadikan target kejahatan di jalan raya.

Salah satunya seperti yang sedang viral di media sosial saat ini melalui video diunggah oleh akun @warungjurnalis pada Kamis (26/8/2021).

Dalam rekaman tersebut terlihat seorang pengendara motor yang berusaha merebut handphone milik wanita yang sedang dibonceng. Wanita itu pun tak tinggal diam. Ia langsung refleks melompat dari motor dan berusaha mengejar si pelaku hingga panik kocar-kacir.

Banyak warganet yang memuji sikap wanita tersebut karena berani melawan pelaku yang berusaha melakukan begal ponsel miliknya.

Baca juga: Viral, Video Emak-emak Tangkap Penjambret yang Curi Ponselnya

Lantas, apakah aman jika biker melawan penjahat seperti itu?

Rifat Drive Labs Andry Berlianto mengatakan, jika biker dapat melawan begal yang mengincarnya itu jadi pertahanan pertama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Misal ketika di atas motor bisa dengan melumpuhkan kendaraan lawan seperti menendang motornya atau menekan rem jika di sisi kanan,” kata Andry belum lama ini kepada Kompas.com.

Ilustrasi berkendara atau riding.Dok. Shutterstock Ilustrasi berkendara atau riding.

Namun, baiknya memang pengendara tidak bertindak defensif bahkan sebelum berkendara. Seperti menentukan rute yang ramai, berkendara berkelompok dan menghindari jalan-jalan rawan kejahatan.

“Melawan itu berbahaya terutama untuk diri sendiri. Jadi pastikan lakukan persiapan sebelum berkendara. Fokus perhatikan sekeliling, dan berhenti di tempat aman untuk mencari pertolongan jika merasa diincar,” katanya.

Baca juga: Cegah Kecelakan di Fly Over Kretek, Ini Rekomendasi dari KNKT

Andry juga menyarankan, jika berkendara malam hari sebaiknya tidak dalam posisi sendiri. Jika ada teman satu rute sebaiknya berjalan bersama-sama atau mudahnya pilih jalan yang ramai.

“Terakhir gunakan riding gear yang baik dan benar untuk mereduksi luka jika terjatuh karena ulah penjahat,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.