Rotasi Ban Mobil Bisa Dilakukan Sendiri, Begini Caranya

Kompas.com - 04/07/2021, 10:01 WIB
Ilustrasi ban mobil. PIXABAY/E BOUWENIlustrasi ban mobil.
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Merotasi ban mobil jadi salah satu kegiatan yang bisa dilakukan ketika PPKM darurat. Selain mengisi waktu senggang, melakukan rotasi ban berdampak baik pada keausan ban yang lebih merata.

Dengan tapak ban yang habis merata, akan membuat masa pakai jadi lebih lama, dan tentunya bisa menghemat pengeluaran untuk mengganti ban.

Didi Ahadi, Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM), mengatakan, merotasi ban mobil artinya menukar posisi ban antara depan dan belakang yang sama sisinya.

Baca juga: Mulai Hari Ini Akses Keluar Tol Dalam Kota Disekat, Ini Titiknya

Pentingnya rotasi bankiosban.com Pentingnya rotasi ban

"Dalam melakukan rotasi ban yang paling mudah itu dipindahkan ban depan ke belakang atau sebaliknya, bisa juga dilakukan secara menyilang," ujar Didi, kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Meski begitu, ketika melakukan rotasi ban secara menyilang, harus memperhatikan alur tapak ban yang digunakan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebab beberapa ban memiliki satu alur khusus untuk sisi kanan atau kiri saja, sehingga tidak bisa dirotasi secara menyilang.

Baca juga: Daftar Mobil yang Dapat Perpanjangan Diskon PPnBM 0 Persen sampai Agustus 2021

Ilustrasi mobil mengalami hydroplaning di jalan yang basah.Dok. Shutterstock Ilustrasi mobil mengalami hydroplaning di jalan yang basah.

Menurutnya, pemilik mobil bisa melakukan rotasi setiap jarak tempuh 10.000 kilometer. Namun jika mobil sering dipacu dengan kecepatan tinggi, interval rotasi ban diperpendek jadi tiap 5.000 kilometer.

Didi juga mengatakan, ban dengan kondisi paling bagus sebaiknya ditempatkan di bagian belakang.

Pasalnya, traksi roda belakang amat bergantung pada ban. Sementara traksi roda depan dapat ditolong melalui koreksi setir, meskipun kondisi ban mulai aus.

"Yang saya ketahui dari maker ban, baik mobil FWD maupun RWD, ban yang paling bagus dipasang pada roda belakang. Ini karena ban belakang tidak bisa di-handling jika mengalami selip dan sebagainya," kata Didi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.