Kompas.com - 02/06/2021, 18:01 WIB
Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua. KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOLalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Jakarta saat ini kembali memperpanjang Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro selama dua pekan, dari 1 hingga 14 Juni 2021 mendatang.

Selama berlakunya PPKM Mikro, salah satu sektor yang mendapat pembatasan adalah sektor transportasi. Meski begitu, jumlah kendaraan yang beredar terpantau mulai mengalami  peningkatan hingga menyebabkan kemacetan.

Haris Muhammadun, Ketua Pekerja Transportasi DKI Jakarta, mengatakan, pihaknya sudah banyak mendengar keluhan soal kemacetan.

Baca juga: Hari Ini dan Besok Tol Jakarta-Cikampek Berlakukan Sistem Buka Tutup

pantauan lalu lintas kendaraan yang melintas di jalan tolDOC DITJEN PERHUBUNGAN DARAT pantauan lalu lintas kendaraan yang melintas di jalan tol

“Aduan masyarakat selalu kami monitor, baik dari Twitter, Instagram, termasuk yang melalui email,” ujar Haris, dalam webinar yang diselenggarakan Dewan Transportasi Jakarta, Rabu (2/6/2021).

“Ada beberapa keluhan-keluhan masyarakat terhadap kemacetan lalu lintas yang sudah mulai terasa di DKI Jakarta,” kata dia.

Menurutnya, kemacetan di Jakarta merupakan imbas dari aktifnya sejumlah sektor bisnis yang menggerakkan mobilitas masyarakat.

Baca juga: PPnBM Turun 50 Persen, Berikut Mobil Bekas Rp 100 Jutaan Bulan Ini

Ilustrasi kemacetant di Jalan Jenderal Sudirman ke arah Monas akibat aksi unjuk rasa di depan Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI di Jalan MH Thamrin, Jumat (10/5/2019) sore. KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFAR Ilustrasi kemacetant di Jalan Jenderal Sudirman ke arah Monas akibat aksi unjuk rasa di depan Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI di Jalan MH Thamrin, Jumat (10/5/2019) sore.

“Tentunya program-program di DKI Jakarta juga terus berjalan. Kita lihat di sana-sini, atau khususnya pekerjaan MRT tahap II sudah mulai dikerjakan. Kemudian aktivitas-aktivitas masyarakat dalam rangka bangkit dari kondisi pandemi,” ucap Haris.

Oleh karenanya, ia mendorong Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, khususnya Dinas Perhubungan, untuk menentukan apakah kebijakan ganjil genap sudah harus diterapkan kembali atau tidak.

Sebab dengan berlakunya ganjil genap, bisa mengungi penggunaan kendaraan pribadi, yang ujung-ujungnya bisa mengurangi kemacetan.

Baca juga: Ini Tarif Resmi Jasa Derek Mobil di Jalan Tol

Bus transjakarta melintas di Jalan M.H Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (6/2/2020). Jumlah pengguna transjakarta telah menembus 1 juta penumpang per hari. Jumlah penumpang sebanyak 1.006.579 orang tercatat pada Selasa (4/2/2020).KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Bus transjakarta melintas di Jalan M.H Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (6/2/2020). Jumlah pengguna transjakarta telah menembus 1 juta penumpang per hari. Jumlah penumpang sebanyak 1.006.579 orang tercatat pada Selasa (4/2/2020).

Sebelumnya, Haris juga mengapresiasi program vaksinasi Covid-19 bagi pekerja transportasi darat, yang telah dimulai sejak akhir Mei 2021.

“Kami berharap vaksinasi pekerja transportasi menjadi momentum bangkitnya angkutan umum yang telah lama mati suri dihantam pandemi Covid-19,” kata Haris.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.