BPTJ Bersama KNKT Adakan Pelatihan Pengemudi Angkutan Barang

Kompas.com - 29/05/2021, 15:01 WIB
Bimbingan teknis pengemudi truk yang dilaksanakan BPTJ dan KNKT DOK. KNKTBimbingan teknis pengemudi truk yang dilaksanakan BPTJ dan KNKT

JAKARTA, KOMPAS.com – Kasus truk yang mengalami rem blong di Indonesia bisa dibilang sering terjadi. Hampir 90 persen kejadian rem blong terjadi di jalan menurun dan salah satu penyebabnya adalah salah pengoperasian kendaraan yang dilakukan pengemudi.

Menanggapi kejadian rem truk blong yang sering terjadi, Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) menyelenggarakan Bimbingan Teknis (Bintek) Tata Cara Pengereman Pengemudi Angkutan Barang di Lido, Sabtu dan Minggu (29 dan 30 Mei 2021).

Bintek ini juga diisi dengan materi serta praktek lapangan bersama Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT), Polri, serta tim dari Indonesia Defensive Driving Centre (IDDC).

Baca juga: Kenapa AC Berpengaruh pada Tarikan Mesin Mobil?

Bimbingan teknis pengemudi truk yang dilaksanakan BPTJ dan KNKTDOK. KNKT Bimbingan teknis pengemudi truk yang dilaksanakan BPTJ dan KNKT

Ahmad Wildan, Senior Investigator KNKT serta narasumber dalam Bintek mengatakan, pada hari pertama, pemberian teori yang dilakukan di kelas. Kemudian di hari kedua baru praktek di lapangan dengan truk 3 sumbu (tronton) di jalan menurun serta ada juga lewat simulator mengemudi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Pelatihan saya fokuskan pada pre inspeksi sebelum berangkat serta tata cara pengereman pada jalan menurun. Hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya rem blong,” ucap Wildan kepada Kompas.com, Sabtu (29/5/2021).

Baca juga: Hasil FP2 MotoGP Italia 2021: Bagnaia Tercepat, Rossi dan Marquez Masih Tertinggal

Bimbingan teknis pengemudi truk yang dilaksanakan BPTJ dan KNKTDOK. KNKT Bimbingan teknis pengemudi truk yang dilaksanakan BPTJ dan KNKT

Pengemudi truk juga diajarkan bagaimana menghadapi situasi bahaya atau emergency ketika praktek di lapangan. Untuk tempat praktek langsung, pengemudi mengemudikan truk di jalanan menurun sepanjang kurang lebih 400 meter dengan gradien 8 -9 persen.

“Sehingga, pengemudi langsung bisa mempraktikkan teknik pengereman yang benar di jalan turunan, tidak sekadar teori di kelas,” kata Wildan.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.