Kompas.com - 24/05/2021, 15:51 WIB
Pastikan polis asuransi Anda mengcover banjir. Kristianto Purnomo Pastikan polis asuransi Anda mengcover banjir.

JAKARTA, KOMPAS.com - Meskipun sudah memasuki musim kemarau, beberapa daerah di indonesia masih sering terjadi hujan lebat hingga menyebabkan banjir. Jika tidak waspada dalam melintasi genangan air ataupun banjir, mobil bisa mengalami kerusakan mesin yang disebut water hammer.

Untuk mengatasi masalah water hammer, pengemudi harus tahu terlebih dahulu mengenai water hammer dan penyebanya. Jika sudah mengerti maka pengemudi akan dapat mengatasi atau mencegah terjadinya water hammer pada mobil mereka.

Baca juga: Ingat Ada Bahaya Mengintai di Gerbang Tol, Jangan Salah Pilih Pintu

Dealer Technical Support Dept. Head PT. Toyota Astra Motor Didi Ahadi mengatakan, water hammer merupakan masalah serius yang dapat menyebabkan kerusakan mesin mobil.

"Itu suatu kejadian dimana air masuk dan terhisap ke saluran intake. Karena jumlahnya banyak maka air akan masuk ke dalam silinder. Karena sifat air tidak dapat terkompresi maka tekanan yang dihasilkan oleh piston jadi tidak sempurna sehingga terjadi kerusakan mesin," kata Didi kepada Kompas.com, Senin (24/5/2021).

Sebuah mobil taksi memacu kecepatan saat melintasi banjir di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Sabtu (20/2/2021). Intensitas hujan yang tinggi serta buruknya drainase menyebabkan banjir di sejumlah wilayah Ibu Kota.ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT Sebuah mobil taksi memacu kecepatan saat melintasi banjir di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Sabtu (20/2/2021). Intensitas hujan yang tinggi serta buruknya drainase menyebabkan banjir di sejumlah wilayah Ibu Kota.

Air yang berada di ruang silinder tidak dapat keluar karena tidak dapat dikompresi dengan baik. Setang piston yang menekan ke atas jika itu merupakan bahan bakar maka akan dapat terkompresi, karena ada air maka kerjanya jadi terhalang. Kerusakan yang ditimbulkan yakni setang piston dapat bengkok atau patah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Capirossi Sidak Sirkuit Mandalika, Saya Suka Sirkuit Ini

"Yang lebih parah lagi, setang piston yang patah bisa menonjok atau menembus ke dinding silinder dan menyebabkan blok silinder jebol," kata Didi.

Didi menjelaskan, akibat dari water hammer mesin mobil harus turun mesin dan dilakukan perbaikan. Jika hanya setang piston yang patah atau bengkok mungkin hanya bagian itu saja yang perlu diganti.

kondisi blok mesin pecah karena water hammer dok carfixari purnomo kondisi blok mesin pecah karena water hammer dok carfix

Namun jika sudah parah sampai mengenai blok silinder harus diganti semuanya termasuk blok silindernya. Didi menyarankan, jika mobil mengalami masalah water hammer sebaiknya langsung di bawa ke bengkel resmi atau spesialis yang memang paham mengenai hal tersebut.

Baca juga: Sederet Merek Sepeda Motor yang Hengkang dari Indonesia

"Kan biasanya kejadian itu memaksakan untuk menerobos atau melewati banjir. Kita sebagai pengedara harus tahu setinggi mana posisi saluran hisap dari mobil kita, sehingga nantinya bisa menganalisa jika mau menerobos genangan," ucap Didi.

Namun Didi menyarankan agar pengemudi tidak menerobos banjir ataupun genangan air yang tinggi. Lebih baik memilih jalan lain memutar daripada mengeluarkan biaya banyak untuk memperbaiki kerusakan akibat water hammer.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.