Alasan Masih Ada Pengemudi yang Tak Sabar Saat di Persimpangan

Kompas.com - 13/02/2021, 15:41 WIB
Lampu lalu lintas padam di depan Mal Pejaten Village, Jakarta Selatan, Minggu (4/8/2019). SANDRO GATRA/KOMPAS.comLampu lalu lintas padam di depan Mal Pejaten Village, Jakarta Selatan, Minggu (4/8/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com – Lampu lalu lintas di persimpangan sejatinya memiliki fungsi untuk mengatur alur lalu lintas di persimpangan. Dasarnya jika lampu menyala merah, mobil berhenti, kuning tandanya hati-hati dan hijau boleh jalan.

Namun yang sering terjadi adalah ketika lampu masih kuning dan mau menyala hijau, banyak yang main tancap gas. Selain itu juga pengemudi lain yang ada di belakang kerap membunyikan klakson agar segera jalan.

Perilaku tadi sangat menunjukkan pengendara yang tidak sabaran. Padahal banyak potensi bahaya yang bisa terjadi di persimpangan. Lalu mengapa ada pengemudi atau pengendara motor yang seperti itu?

Baca juga: Teka-teki Mobil Baru Honda yang Meluncur Pekan Depan di Indonesia

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dash Cam Owners Indonesia (@dashcam_owners_indonesia)

 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, pemahaman masyarakat akan pentingnya lampu pengatur lalu lintas masih sangat rendah.

“Ketika hal ini diabaikan, bahaya terbesar adalah benturan antar kendaraan dan akibatnya bisa fatal,” ucap Sony kepada Kompas.com, Sabtu (13/2/2021).

Alasan bisa fatal, pertama satu kendaraan yang menerobos lampu merah biasanya tinggi karena merasa tanggung. Lalu menabrak kendaraan lain yang lampu hijau di mana momennya besar karena baru berjalan.

Baca juga: Respons Suzuki dan Honda soal Insentif Pajak Nol Persen

“Males ngerem jadi masalah selama ini. Dengan alasan tanggung, pengendara mencoba menyiasati lalu lintas, ini yang juga membahayakan,” kata Sony.

Kemudian adanya lampu lalu lintas di persimpangan adalah untuk memberikan kesempatan masing –masing kendaraan dari arah berlawanan berjalan secara bergantian dan terhindar dari kemacetan, tabrakan, dan kemacetan.

“Jadi sabar dan taati aturan yang sudah dibuat, karena itu demi keselamatan,” ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.