Prosedur Ganti Ban Mobil yang Kempis di Pinggir Jalan Tol

Kompas.com - 15/01/2021, 09:12 WIB
Pasang segitiga pengaman saat berhenti di bahu jalan shutterstockPasang segitiga pengaman saat berhenti di bahu jalan

JAKARTA, KOMPAS.com – Masalah yang bisa muncul saat sedang mengemudi adalah ban kempis. Jika sedang mengemudi di jalan tol, mengganti ban di bahu jalan bisa menjadi solusi untuk kembali melanjutkan perjalanan.

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat ingin mengganti ban di pinggir jalan tol. Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting Jusri Pulubuhu memberikan beberapa tips aman saat mengalami ban kempis di pinggir jalan tol.

“Pertama pastikan berhenti di tempat yang aman, yaitu di sisi kiri badan jalan. Kemudian cek belakang, pastikan aman, baru pengemudi keluar dari mobil,” ucap Jusri kepada Kompas.com, Kamis (14/1/2021).

Baca juga: Bus Baru PR Sukun, Pakai Bodi Double Decker dari Karoseri Laksana

Ilustrasi mengencangkan baut saat mengganti ban.afroautos.com Ilustrasi mengencangkan baut saat mengganti ban.

Jika sudah aman, segera turun lalu mengambil segitiga pengaman. Taruh segitiga pengaman tersebut minimal 50 meter dari mobil. Setelah menaruh segitiga pengaman, segera masuk ke dalam mobil dan memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Jika tidak bisa membongkar ban sendiri, sebaiknya segera kontak petugas toll. Dengan begitu, mereka akan datang dan parkir di belakang mobil kita. Hadirnya mobil petugas ini juga menambah keamanan saat di mengganti ban di pinggir jalan,” kata Jusri.

Sambil menunggu petugas datang, Jusri menyarankan agar pengemudi menunggu di luar mobil. Karena mobil bisa menjadi sasaran empuk bagi pengemudi yang liar yang sering menggunakan bahu jalan untuk menyalip.

Baca juga: 40 Unit Maung Pindad Resmi Diserahkan ke TNI

“Keluar dari mobil, bukan di belakangnya, tapi tunggu di depan mobil sisi kiri dan agak menjauh. Tujuannya, mobil akan menjadi bumper ketika ada sesuatu yang tidak kita harapkan, sehingga bisa meredam momentum,” ucapnya.

Sedangkan kalau berniat membongkar ban sendiri, pastikan tempat aman, lalu memasang rem parkir. Kemudian lepas ban serep lalu taruh di kolong mobil. Ganjal ban lalu lepas ban yang bocor, setelah dilepas, tukar dengan ban serep.

“Prosedur pelepasan dan pemasangan ban juga harus tepat. Ketika mengencangkan baut roda sebaiknya menyilang agar kekencangannya merata dan duduk sempurna,” kata dia.

Ban kempis setelah meledakshutterstock Ban kempis setelah meledak

Kemudian Jusri mengingatkan, mulai dari mobil berhenti dan ketika kembali masuk ke lajur tol, lampu hazard harus menyala. Hazard yang menyala ini berfungsi untuk mengingatkan orang lain, ketika masuk ke badan jalan, kecepatan mobil masih jauh di bawah kendaraan lainnya.

“Jadi selama proses akselerasi dari pelan sampai kecepatannya sama dengan mobil di jalan tol, hazard dinyalakan. Baru ketika kecepatannya sudah sama, hazard dimatikan,” ujar Jusri.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.