Pembatasan Truk Saat Libur Natal dan Tahun Baru Masih Tentatif

Kompas.com - 28/11/2020, 13:02 WIB
Kemenhub berupaya jaga angkutan barang logistik. DOK. KemenhubKemenhub berupaya jaga angkutan barang logistik.
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) akhirnya angkat bicara soal wacana pembatasan kendaraan barang pada masa liburan akhir tahun, jelang Natal dan Tahun Baru.

Menurut Budi Setiyadi, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub, aturan pembatasan truk saat Natal dan tahun baru masih tentatif mengingat akan adanya perubahan jadwal libur panjang yang sampai kini belum ditetapkan.

"Sampai sekarang itu belum kita tetapkan dan masih wacana. Kemarin ada kabar Presiden Joko Widodo (Jokowi) minta untuk direvisi agar masa libur lebih pendek, dan itu masih dibahas di tingkat kementerian terkait," ucap Budi saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (28/11/2020).

"Kabarnya Senin nanti baru akan diputuskan, jadi kami juga ikut tunggu hasil dari perubahan seperti apa baru setelah itu kami pikirkan skemanya nanti akan bagaimana," kata dia.

Baca juga: Dilema Pembatasan Truk pada Libur Natal dan Tahun Baru

Budi menjelaskan, pembatasan truk melintasi jalan tol saat libur panjang Natal dan tahun bertujuan untuk mencegah kepadatan lalu lintas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sejumlah kendaraan melintasi tol JORR (Jakarta Outer Ring Road) menuju tol Jakarta-Cikampek di Bekasi , Jawa Barat, Kamis (23/4/2020). Menurut data Direktorat Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Metro Jaya sebanyak 44.550 kendaraan keluar wilayah Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi ) melewati gerbang tol Cikampek Utama jelang larangan mudik yang ditetapkan pemerintah pada (24/4/2020).ANTARA FOTO/FAKHRI HERMANSYAH Sejumlah kendaraan melintasi tol JORR (Jakarta Outer Ring Road) menuju tol Jakarta-Cikampek di Bekasi , Jawa Barat, Kamis (23/4/2020). Menurut data Direktorat Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Metro Jaya sebanyak 44.550 kendaraan keluar wilayah Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi ) melewati gerbang tol Cikampek Utama jelang larangan mudik yang ditetapkan pemerintah pada (24/4/2020).

Upaya tersebut dipertimbangkan qqmengingat adanya prediksi akan banyak masyarakat yang melakukan perjalanan, baik untuk berlibur atau mudik, meski masih dalam kondisi pandemi Covid-19.

Ketika ditanya apa langkah yang akan dilakukan Kemenhub bila memang nantinya jadwal libur panjang direvisi, Budi mengatakan kemungkinan besarnya hanya akan memberikan imbauan saja.

"Kalau memang berubah, langakahnya mungkin kita bisa keluarkan Surat Keputusan (SK). Jadi melalui SK kita bisa mengimbau kendaraan logistik atau tiga sumbu ke atas pada waktu-waktu tertentu saja," ucap Budi.

Baca juga: Siswa SMP dan SMA Dilarang Pakai Motor ke Sekolah, Ini Kata Kemenhub

Polisi mengatur kemacetan di luar dan di dalam SPBU di sejumlah SPBU di Kota Parepare, akibat antrean truk yang menghalangi jalanKOMPAS.com/SUDDIN SYAMSUDDIN Polisi mengatur kemacetan di luar dan di dalam SPBU di sejumlah SPBU di Kota Parepare, akibat antrean truk yang menghalangi jalan

Seperti diketahui, banyak pengusaha truk dan logistik yang merasa keberatan dengan adanya wacana pembatasan operasional saat Natal dan tahun baru.

Hal tersebut lantaran masih adanya kebutuhan operasional yang memang saat ini sedang meningkat. Bila dibatasi, otomatis akan kembali menggangu jalannya bisnis logistik.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X