Rencana Pembatasan Truk Pada Libur Panjang Natal, Tidak Ada Urgensinya

Kompas.com - 20/11/2020, 10:22 WIB
Sektor Logistik PT Isuzu Astra Motor IndonesiaSektor Logistik

JAKARTA, KOMPAS.com – Libur panjang akan kembali terjadi di akhir tahun, tepatnya dalam rangka Natal dan Tahun Baru. Di tengah libur panjang tersebut, pemerintah berencana untuk melakukan pembatasan truk dengan tiga sumbu roda ke atas.

Pengusaha truk yang tergabung dalam Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia ( Aptrindo) Jawa Tengah dan DI Yogyakarta mengatakan kalau rencana pembatasan truk tiga sumbu roda ke atas terlalu mengada-ada dan tidak ada urgensinya sama sekali.

"Sejak bulan Maret 2020 saja utilisasi truk-truk anggota Aptrindo Jateng & DIY masih belum stabil dan sering dibawah 50 persen dari keseluruhan unit yang ada imbas dari masih lesunya dunia usaha, kok sekarang malah mau dibatasi lagi jumlahnya yang boleh beroperasi,” ucap Wakil Ketua Aptrindo Jateng dan DI Yogyakarta, Bambang Widjanarko dalam siaran resminya, Kamis (19/11/2020).

Baca juga: Ganti Rugi Honda CBR1000RR SP, Harganya Setara Enam Unit Daihatsu Ayla

Truk ODOL yang tertangkap kamera di tengah kampanye social distancing dan work from home.Istimewa Truk ODOL yang tertangkap kamera di tengah kampanye social distancing dan work from home.

Bambang mengatakan kalau pemeintah seolah-olah tidak punya sense of crisis. Pembatasan operasional truk dengan tiga sumbu roda ke atas ini memang pernah dilakukan pada libur panjang Oktober 2020, tujuannya untuk menjaga kelancaran lalu lintas.

Bambang mengatakan, pembatasan operasional pada hampir seluruh hari libur nasional memang seolah telah menjadi pilihan yang semakin kerap dilakukan oleh Kementerian Perhubungan dalam beberapa tahun terakhir.

"Mestinya pemerintah mengimbau agar dalam masa pandemi ini masyarakat menunda bepergian atau berlibur dahulu dan sementara mendahulukan kinerja sektor logistik agar bisa menyelamatkan banyak pengusaha angkutan barang dari kebangkrutan massal,” kata Bambang.

Baca juga: Kasus Ayla Tabrak CBR1000RR, Ingat Lagi Pentingnya Jaga Emosi

“Bukan malah sebaliknya, membuka pintu lebar-lebar bagi yang akan berlibur dan berpotensi menambah jumlah terinfeksi Covid-19, di sisi lain menahan distribusi barang yang sama sekali tidak berpotensi menambah jumlah penularan Covid-19,” lanjut Bambang.

Bambang meragukan performa pemerintah dalam menyediakan saran dan prasarana jalan untuk truk saat ini. Belum lagi jika penindakan terhadap ODOL akan dilakukan secara benar, maka otomatis jumlah truk akan lebih banyak di jalanan.

"Jangan-jangan nanti akan ada pembatasan operasional ganjil-genap untuk truk di seluruh jalan nasional", ujar Bambang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X