Penumpang Mobil Juga Wajib Menggunakan Sabuk Pengaman, Ini Alasannya

Kompas.com - 30/10/2020, 12:22 WIB
Ilustrasi berkendara aman SHUTTERSTOCKIlustrasi berkendara aman
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menggunakan sabuk pengaman saat mengemudikan kendaraan roda empat menjadi kewajiban bagi setiap pengemudi dan penumpang.

Selain untuk meminimalisir cedera parah saat terjadi kecelakaan, menggunakan safety belt juga diatur dalam Undang-Undang nomor 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan ( LLAJ).

Mengenai kewajiban menggunakan seat belt bagi pengemudi dan penumpang di depan, tertuang dalam pasal 106 ayat (6).

Dalam pasal tersebut dijelaskan bahwa pengemudi dan penumpang yang posisinya duduk di samping sopir wajib mengenakan sabuk pengaman.

Baca juga: Blokir STNK yang Mati 2 Tahun Segera Diberlakukan

Sementara bagi pengendara yang tidak mengenakan sabuk akan mendapatkan sanksi denda sebesar Rp 250.000 atau kurungan penjara paling lama satu bulan. Aturan ini sebagaimana tertuang pada pasal 289 dalam Undang-Undang yang sama.

Seat belt belakangtheaustralian.com.au Seat belt belakang

Aturan tersebut memang hanya menegaskan penggunaan sabuk untuk pengemudi dan penumpang yang ada di depan.

Akan tetapi, bukan berarti penumpang yang duduk di kursi belakang tidak perlu menggunakan sabuk pengaman.

Director Training The Real Driving Center ( RDC) Marcell Kurniawan mengatakan, demi keamanan penumpang yang duduk di belakang pengemudi juga wajib memasang sabuk pengaman.

Baca juga: Blokir STNK Segera Berlaku, Pelajari Regulasinya

Tujuannya adalah ketika terjadi insiden penumpang yang berada di belakang bisa tertahan oleh sabuk pengaman dan tidak terpental.

“Kalau penumpang di belakang tidak menggunakan sabuk pengaman atau seat belt, maka ketika terjadi tabrakan atau kecelakaan penumpang bisa terpental,” ujar Marcell kepada Kompas.com, Kamis (29/10/2020).

Tidak hanya itu, penumpang yang tidak memasang seat belt juga bisa mencederai pengemudi atau penumpang yang ada di depannya ketika terjadi kecelakaan.

Ilustrasi kecelakaan tanpa seat belt belakangtheaustralian.com.au Ilustrasi kecelakaan tanpa seat belt belakang

Penumpang di belakang yang menggunakan sabuk pengaman bisa saja mencederai pengemudi dan penumpang yang ada di depan,” katanya.

Baca juga: Blokir STNK yang Mati 2 Tahun Akan Berlaku di Seluruh Indonesia

Maka dari itu, Marcell menyarankan, untuk mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan sebaiknya penumpang mobil yang duduk di bagian belakang tetap menggunakan sabuk pengaman demi keselamatan.

“Memang yang diwajibkan mengenakan sabuk pengaman adalah sopir dan penumpang yang ada di samping sopir, tetapi penumpang di belakang juga sebaiknya menggunakan seat belt,” tutur Marcell.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X