Antisipasi Liburan Panjang, Sejumlah Rekayasa Lalu Lintas Disiapkan

Kompas.com - 21/10/2020, 14:30 WIB
Sistem contraflow mulai diterapkan di Cikampek Sistem contraflow mulai diterapkan di Cikampek
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Mengantisipasi libur panjang dalam rangkan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri telah menyiapkan beberapa skenario strategis terkait rekayasa lalu lintas di beberapa titik rawan kepadatan.

Seperti diketahui, libur panjang akan dimulai pada Rabu (28/10/2020) sampai 1 November 2002. Namun untuk prediksi puncak arus mudik sendiri diperkirakan bakal terjadi pada sejak Selasa (27/10/2020).

"Puncak arus mudik dimula sejak Selasa (27/10/2020) pukul 12.00 WIB sempai Rabu (28/10/2020) pukul 24.00 WIB. Sementara untuk puncak arus balik akan diperkirakan terjadi pada Sabtu (31/10/2020) pukul 24.00 WIB sampai 2 November pukul 08.00 WIB," ucap Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Kembes Ahmad Ramadhan, Selasa (20/10/2020).

Baca juga: Dua Ruas Tol JORR Beroperasi Fungsional Jelang Libur Akhir Tahun

Guna mengantisipasi terjadinya kepadatan lalu lintas terkait puncak arus mudik, sejumlah rekayasa sudah disiapkan. Pertama dengan menerpkan skema contraflow di Jalan Tol Jakarta-Cikampek, penerapan sistem buka tutup di rest area, pembatasan truk sumbu tiga ke atas, serta memperbanyak petugas di gerbang tol.

Kepadatan kendaraan menuju jalur wisata Puncak, Gadog, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (15/8/2020). Tingginya volume kendaraan menuju kawasan wisata Puncak Bogor pada libur akhir pekan dan libur hari kemerdekaan membuat penumpukan dan kepadatan di kawasan tersebut, Sat Lantas Polres Bogor memberlakukan rekayasa lalu lintas buka tutup jalan satu arah serta pemberlakuan sistem lawan arus (contraflow) untuk mengurai kepadatan kendaraan.KOMPAS.com/YULIUS SATRIA WIJAYA Kepadatan kendaraan menuju jalur wisata Puncak, Gadog, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (15/8/2020). Tingginya volume kendaraan menuju kawasan wisata Puncak Bogor pada libur akhir pekan dan libur hari kemerdekaan membuat penumpukan dan kepadatan di kawasan tersebut, Sat Lantas Polres Bogor memberlakukan rekayasa lalu lintas buka tutup jalan satu arah serta pemberlakuan sistem lawan arus (contraflow) untuk mengurai kepadatan kendaraan.

Sebagai pengamanan, terdapat 160.916 personel gabungan yang akan diterjunkan dengan rincian 24.448 TNI, 94.170 Polri, dan 42.298 personel lainnya dari instansi terkait.

"Peggelaran pos keamanan dan pos terpandu yang disiapkan sebanyak 645 pos dengan fokus pengamanan di jalur tol, rest area, jalur arteri, lokasi wisata, dan jalur alternatif maupun tempat penyeberangan ASDP," ujat Ramadhan.

Baca juga: Harga Lebih Mahal, Siapa Target Konsumen Xpander Black Edition?

Secara terpisah, Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo menjelaskan, pihaknya juga sudah melakukan beberapa persiapan terkait antisipasi libur panjang dan tingginya arus lalu lintas yang akan keluar meninggalkan Jakarta.

Antrean kendaraan terjebak kemacetan di tol Jagorawi menuju Puncak Bogor, Sabtu (15/8/2020). Libur panjang akhir pekan mengakibatkan banyak wisatawan berlibur ke Puncak.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Antrean kendaraan terjebak kemacetan di tol Jagorawi menuju Puncak Bogor, Sabtu (15/8/2020). Libur panjang akhir pekan mengakibatkan banyak wisatawan berlibur ke Puncak.

Menurut Sambodo, puncak arus mudik sesuai yang telah diprediksi bakal dimulai dari 27 Oktober, namun bisa jadi akan ada pergerakan lebih dulu sejak Senin (26/10/2020) malam.

"Selasa mulai bergerak mungkin sampai malam bakal jadi puncaknya, namun bisa juga ada yang mulai berangkat lebih dulu dari Senin sore. Kami tetap antisipasi kepadatan, tertutama di jalur keluar Jakarta," ucap Sambodo kepada Kompas.com, Rabu (21/10/2020).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X