Kenali Dampak Modifikasi Interior Mobil yang Kelewat Batas

Kompas.com - 28/09/2020, 16:41 WIB
Modifikasi interior Toyota HiAce Foto: IstimewaModifikasi interior Toyota HiAce

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam upaya mempercantik dan menambah nilai kenyamanan dari suatu kendaraan, tak sedikit pemilik mobil yang melakukan perubahan alias modifikasi di bagian interior.

Hasilnya tentu beragam, tapi modifikasi tanpa batas dan mengabaikan faktor keamanan dan keselamatan juga jangan sampai dilakukan. Khusus nya pada sektor tersebut.

Menurut Suryadi, Mekanik Astrido Toyota Jakarta, modifikasi interior bisa merugikan konsumen karena menyalahi kontrak dengan pemegang merek. Tanpa melakukan perhitungan yang matang hasil modifikasi justru bisa merugikan.

Baca juga: Harga Mobil Murah Bekas Akhir Bulan Ini, Ayla Cuma Rp 60 Jutaan

Modifikasi interior mewah Toyota Innova DC Designnews.maxabout.com Modifikasi interior mewah Toyota Innova DC Design

"Tidak terkecuali untuk modifikasi bagian interior. Jika ada fungsi yang terganggu, bisa menyebabkan garansi tidak berlaku lagi," jelas Suryadi, saat dihubungi Kompas.com beberapa waktu lalu.

Selain garansi, modifikasi interior mobil juga bisa menghilangkan fungsi satu fitur keselamatan aktif, yaitu kantong udara alias airbag.

Beberapa mobil kelas menengah saat ini sudah dilengkapi lebih dari dua airbag standar, seperti di sisi jok (side airbag), hingga bingkai jendela (curtain airbag).

Hardianto pemilik rumah modifikasi spesialis interior Classic Car Interior, mengatakan, jika modifikasi interior dilakukan sembarangan atau tidak oleh ahlinya, risiko airbag tidak berfungsi terbuka lebar karena adanya penambahan atau perubahan.

Airbag Honda Airbag Honda

Alhasil, pemilik mobil justru harus mengeluarkan biaya tambahan lagi supaya mengembalikan fitur keselamatan tersebut agar tetap berkerja optimal.

"Sekarang bengkel modifikasi interior itu banyak, tapi masih ada yang pengerjaannya tidak benar. Seperti benang untuk menjahit biasa digunakan juga untuk airbag, padahal setiap benang itu jenisnya beda-beda dan khusus," ucap Hardi.

Kemudian, risiko lain yang bisa terjadi jika melakukan modifikasi interior mobil adalah mengurangi nilai jual beli kembali, yang biasanya jadi pertimbangan di segmen mobil bekas.

Baca juga: PSBB DIperpanjang, Catat Dampak Mobil Parkir Lama di Ruang Terbuka

Contoh modifikasi interior yang diterapkan pada mobil murah.Aditya Maulana, Otomania Contoh modifikasi interior yang diterapkan pada mobil murah.

Herry penjual gerai mobil bekas Taruna di Kelapa Gading, Jakarta Utara, mengatakan, mobil dengan banyak sentuhan modifikasi cenderung sulit dijual kembali,

"Karena tidak semua pembeli suka dengan mobil yang sudah dimodifikasi, karena risiko rusak komponen terbuka lebar. Penjual mobkas juga rata-rata menyuruh pemilik untuk mengembalikan keadaan mobil ke semula (orisinil) kembali, setelah itu baru dijual supaya harganya tidak jatuh terlalu jauh," katanya.

Perlu diketahui, ketika mobil dilakukan modifikasi maka pemilik akan diberikan bahan atau setelan sebelumnya (yang asli). Sehingga ketika ingin mengembalikan kondisi mobil ke awal, Anda bisa melakukannya dengan tambahan biaya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X