Motor Injeksi Tak Boleh Kehabisan Bensin, Mitos atau Fakta?

Kompas.com - 12/06/2020, 18:02 WIB
Penulis Ari Purnomo
|

SEMARANG, KOMPAS.com - Setiap kendaraan bermotor pastilah terdapat indikator penunjuk sisa bahan bakar minyak (BBM) yang ada di dalam tangki.

Dengan adanya panel tersebut, tentunya pemilik kendaraan bisa mengetahui seberapa banyak sisa bahan bakar yang bisa digunakan tanpa harus membuka tutup tangki untuk melihatnya.

Akan tetapi, faktor lupa atau juga karena kesibukan dalam bekerja bisa membuat seseorang melupakan sisa bahan bakar yang tersedia di dalam tangki kendaraan.

Alhasil, saat asyik berkendara di tengah perjalanan tiba-tiba kendaraan terhenti mendadak karena tidak ada lagi bensin yang tersisa. Kejadian seperti ini bisa menimpa siapa pun dan di mana saja.

Baca juga: Biaya Resmi Perpanjang Masa Berlaku SIM C

Termasuk pada kendaraan berteknologi injeksi yang dikenal lebih hemat dalam konsumsi bahan bakar.

Tidak sedikit pemilik motor injeksi yang langsung ketakutan saat mengalami kehabisan bensin.

Johann Zarco saat mendorong motornya hingga garis finish di GP San Marino, Sirkuit Misano, Italia, Minggu (10/9/2017).motorsport.com Johann Zarco saat mendorong motornya hingga garis finish di GP San Marino, Sirkuit Misano, Italia, Minggu (10/9/2017).

Salah satunya karena adanya anggapan bahwa jika motor injeksi kehabisan bensin maka harus langsung ganti injektor. Sementara, harga sparepart tersebut tidaklah murah.

Benarkah motor dengan teknologi injeksi tidak boleh kehabisan bensin? Senior Instructor Astra Motor Training Center Semarang Fachrul Reza menampik mitos tersebut.

Menurutnya, motor dengan teknologi injeksi tidak akan mengalami kerusakan pada injektornya hanya gara-gara terlambat mengisi bensin.

Baca juga: Cegah Kerumunan Massa, Satlantas Solo Sediakan Layanan Drive Thru Perpanjangan SIM

"Apabila motor injeksi kehabisan bensin tidak menjadi masalah tidak akan merusak injektornya," kata Reza kepada Kompas.com, Jumat (12/6/2020).

Reza menambahkan, hal ini disebabkan injektor hanya bekerja saat ada suplai bahan bakar dari tangki kendaraan.

Sehingga, jika bensin yang ada di dalam tangki ternyata habis maka injektor juga tidak akan bekerja.

Isi bensin self serviceKOMPAS.com/Ruly Isi bensin self service

"Kalau motor tidak hidup maka injektor juga tidak akan bekerja, jadi tidak akan merusak," ucapnya.

Hal yang sama disampaikan pemilik bengkel spesialis matik Naranata Motor Joko Purnomo. Menurut Joko, motor injeksi dengan motor yang masih menggunakan karburator saat kehabisan bensin.

Baca juga: Lokasi Pelayanan SIM Keliling di Wilayah Jawa Timur

"Tidak berbahaya, ya cukup diisi kembali dan dinyalakan. Jadi tidak akan merusak injektor, kalau ada yang beranggapan seperti itu ya tidak benar," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.